Skip to main content

Asal Usul Sedotan. Buat Kamu Yang Merasa Tidak Istimewa.

Kamis malam, gue di jemput sama pacar. Nggak cuma di jemput sih, pas berangkat ngantor juga dianterin :D *makasih-makasih* terus sebelom pulang kerumah kita mampir dulu ke WS, alias Waroeng Steak. Tadinya gue mau cerita romantis, tapi karena kasian yang jomblo, jadi gue bakal bahas hal yang menurut gue "Koo bisa yah?".

Sesuai dengan judulnya, gue mau bahas sedotan.
Well, setiap kita minum di warung-warung gitu, kita disuguhkan dengan sedotan. Yang bikin gue aneh adalah, kenapa yah ada orang kepikiran bikin sedotan? Dan bentuknya beda-beda..

Pas kemaren di WS, gue pesen lemon tea panas, terus dikasih sedotan yang bentuknya begini :

sedotan plastik


Kmaren sih warna nya putih terus gue maenin gitu, gue nanya ama pacar "Koo kepikiran yah bikin sedotan kaya gini?" dia cuma nyengir ajah.

Apakah dulu yang menemukan sedotan ini adalah seseorang yang nggak bisa minum pake gelas? Atau dulu dia pelit banget, jadi kalo temen-temennya minta minuman ama dia, dia kasih sedotan biar minumannya awet?

*Googling*

Lupakan alasan penemunya menciptakan sedotan, yang jelas saat ini sedotan menjadi salah satu benda yang kita butuhkan saat minum. Hal sederhana yang mungkin tidak kita pikirkan. Loe kepikiran emang bikin sedotan? Gue mah nggak :p

Pas lagi nulis postingan ini, ada yang bilang klo dia nggak punya sisi istimewa. Benarkah?
Apa Tuhan menciptakan makhluknya se-biasa-biasa aja gitu? Kayaknya nggak. Gue rasa,
"Apa yang kita miliki itu semuanya istimewa kalo kita bisa menempatkannya dengan tepat.":)

Contohnya aja sedotan. Kecil, dari plastik, kadang ada yang pendek, ada juga yang panjang, ada yang tebel, ada yang tipis, ada yang emang bagus, ada yang biasa banget, tapi tetep berguna kan? Kebayang nggak loe minum teh kotak nggak pake sedotan? Kalo gue sih kesusahan -..-

Kalo perumampamaan tadi kurang nyambung sama perasaan nggak istimewa, gue punya cerita yang mungkin bisa jadi motivasi buat kita. Kalo nggak mau kecewa sih mending langsung tutup browsernya :p

Konon, di sebuah desa tandus yang jauh banget dari peradaban, ada seorang nenek yang tinggal sendirian. Buat bertahan hidup, nenek itu berladang. Jarak dari rumah ke sumber airnya lumayan cukup jauh. Namanya jauh dari peradaban, nenek tersebut ngambil aer buat keperluan sehari-harinya pake gentong, bukan ember apalagi pake PDAM. Nah ceritanya tuh nenek cuma punya dua gentong, yang satu agak-agak bocor gitu (*Nggak pake sayap mungkin* intermezzo :D), dan yang satu lagi sih baek-baek aja. Jadi setiap hari sang nenek cuma bisa membawa satu setengah gentong air. Karena setengah dari isi gentong yang bocor keburu jatuh di jalan.

Hari demi hari, bulan demi bulan, namanya cerita, gentong yang bocor tersebut bisa ngomong dan berkata :
"Nek, lebih baik nenek memecahkan saya, kemudian membeli gentong yang baru.. Saya merasa saya nggak berguna, saya nggak tega liat nenek udah cape-cape ngambil aer dua gentong, tapi tiap sampe rumah saya cuma nyisain setengah saja.. setengah lainnya saya buang di jalan.. Kalau satu hari nenek kehilangan setengah gentong air, dalam setahun nenek sudah kehilangan 180an gentong nek! Coba bayangkan nek! Bayangkan!" *ini gentong versi sinetron*

Nenek yang oke dan bijak malah mengajak gentong bocor untuk berkeliling desa. Desa yang dulunya tandus, kini mulai penuh dengan hijaunya rerumputan. Apalagi jalan setapak dari sumber air menuju rumah nenek. ~ Lanjutin jangan ceritanya? Gue rasa kalian udah bisa menarik kesimpulan :))

Sebelum gue lanjutin, kalian bisa pilih visualisasi dari cerita yang gue bakal terusin ini :D


 

Atau

 



Biar afdol, gue lanjutin deh.

"Gentong, nenek tau kamu bocor, tapi nenek tetap menggunakan kamu, karena kamu adalah salah satu yang bisa membantu nenek menyiramkan air pada rumput-rumput yang dulu kering tanpa perlu membuang waktu.. Dari tetesan air yang selama ini kamu tumpahkan, ada banyak kehidupan-kehidupan baru bagi pohon, rumput dan bunga yang ada disini... Mungkin kamu merasa tidak berguna, tapi sebenarnya apa yang kamu lakukan adalah sesuatu yang sangat berarti bagi yang lain." *TAMAT*

Nah, yang di bold dan di gedein itu adalah intinya. Ketika kita merasa nggak memiliki apapun yang istimewa, cobalah lakukan hal baik secara konsisten, biar suatu saat hal baik itu terjadi tepat pada waktunya dan menjadi hal yang Istimewa. #ApasihMy.

Ada cerita lain yang bisa kita ambil hikmahnya? Silahkan tambahkan :D

Dan kembali ke sedotan, apakah kalian pernah bikin sesuatu yang istimewa dari sebuah sedotan? Gue dulu pernah bikin bunga-bungaan, Tapi sekarang sih udah lupa lagi gimana caranya :p

So, sekian dlu dari gue di postingan ini. Gue mau melakukan hal lain, tetep semangat ya! *NyemangatinDiriSendiriSebenernya*

Salam syukur, Sederhana, dan Bahagia ^_^



Sumber Gambar : Mbah gugel

Comments

Post a Comment