Skip to main content

Potongan Cerita Di Bali : My #SelfieStory

#SelfieStory
Setiap orang pasti punya foto selfie, yang bilang nggak pernah selfie cobalah bongkar memori handphone atau HDD komputernya, pasti ada deh walaupun satu biji. Dan gue termasuk orang yang suka selfie (dulu), semenjak udah punya pacar sekarang hobinya wefie, Hehhehe. Dan ini salah satu wefie fenomenal gue dan Rudi.


Mengapa fenomenal?
Saat pertama liat mungkin biasa aja, tapi liat deh di lingkaran merah itu. Apa yang loe liat? Bukan, bukan hantu. Itu adalah monyet. Foto ini di ambil waktu kita lagi liburan di bali. Sebenernya dari hari pertama, banyak wefie yang keren-keren pas kita ngunjungin Pantai Kuta dan Tanah Lot. Tapi yaaa itu isinya happy-happy aja gitu. Beda dengan foto yang satu ini.

Foto wefie yang satu ini di ambil di Ulu Watu, ada beberapa temen gue lagi nonton tari kecak. Sementara gue dan Rudi memilih  buat nikmatin sunset sambil berfoto-foto ria. Liat pohon di sekitar TKP, gue dan Rudi memutuskan tetap Wefie walau rada-rada gelap, ini salah satu alesan gue ikutan #SelfieStory biar bisa dapetin windows phone dari smartfren jadi pas Selfie fotonya nggak burem dan gelap lagi :D

Di Ulu Watu ada beberapa spot yang oke buat selfie ataupun wefie, kaya di depan gapura, di depan laut, di depan tebing, ah pokoknya banyak deh spot yang oke. Terus kenapa kita foto wefie disini? Karena sekilas foto di belakang gue ini keren, ada lampu-lampunya. ROMANTIS!

Foto pertama dengan background pohon itu berhasil. Begitu juga dengan foto kedua. Tapi sesaat sebelum foto ketiga diambil, ada sesuatu yang narik kaki gue.

MONYET! Seekor monyet narik sendal gue, Rudi bilang kasiin aja. Dia juga agak sibuk sama HP dan tongsis, takut di ambil monyet. Akhirnya gue lemparin tuh sendal, dan.... Bukannya pergi, monyetnya makin banyak! Gue harus gimana? Beberapa monyet mulai menghampiri gue dan Rudi. Sepertinya mereka mengincar sendal gue yang sebelah lagi ~

Untungnya gue cuma pake sendal jepit putih 10ribuan, tapi itu sendal masih baru, bentuknya juga unyu. Daripada gue diserang monyet, gue lepasinlah sendal gue yang sebelah dan gue lempar ke arah gerombolan monyet itu. Hening sejenak.

"Udah nanti beli lagi aja sendalnya.. Kamu nggak apa-apa kan?" Rudi sok nenangin, padahal gue tahu dia juga kaget. Eh tiba-tiba ada suara Ibu-ibu dari arah kiri gue dan Rudi, seorang turis asing yang pake kacamata di gelendotin monyet. Tuh monyet mau ngambil kacamata ibu-ibu itu, gimana nih? Kita panik. Secara kita juga nggak berani sama monyet-monyet itu. Untung akhirnya dateng pawang monyet. Pawang itu ngusir monyet-monyet yang ngerumunin Ibu turis, terus pawangnya juga ngembaliin sendal gue, tapi gue takut rabies, dan sendalnya udah rusak, jadi nggak diambil deh.

Kita balik ke mobil, perjalanan ke mobil agak horor, monyet-monyet bertebaran, ada banyak teriak-teriakan histeris. Nampaknya monyet-monyet mulai pengen kita pergi dari Ulu Watu. Akhirnya sampai juga ke mobil. Sambil nunggu rombongan kita liat-liat lagi hasil hunting foto di Ulu Watu ini, dan saat melihat foto ini kita mengambil kesimpulan monyet di lingkaran merah itu adalah salah satu pelaku perampasan sendal gue. Gue harus lapor polisi?

"Kenapa harus sendal aku yang di ambil.." Gue meratapi sendal sambil ngeliatin foto yang ada monyetnya, sang tersangka yang tertangkap kamera.
"Untung tadi gelang kamu di buka ya, kalau nggak bisa-bisa gelang kamu yang di rampas terus tangan yang di cakar, gimana coba?" Rudi mencoba menenangkan gue yang masih sebel karena sendal kesukaan gue di ambil monyet-monyet itu. Emang sih tadi sebelum masuk Ulu Watu Rudi udah wanti-wanti jangan sampai ada barang yang di rampas monyet. Ceritanya semua orang iba sama gue. Sampai akhirnya ada Padang (Nama orang yaa ini bukan nama daerah).
"Kaki nya centil sih, pake dijinjit-jinjit segala tadi pas foto.. Kan yang di foto muka, lah kenapa kakinya jinjit-jinjit sebelah.." Padang mempraktekan gaya kaki gue kalo di foto. Gue nyengir.
"Nah itu jawabannya, kenapa sendal kamu yang di ambil.." Rudi malah jadi ketawa. Gue masih sebel.

Kalau di pikir-pikir iya juga sih ya, kenapa kaki gue harus di jinjit dan di lipet sebelah, kayak berpose mau di foto seluruh badan, padahal kan cuma selfie. -..- Tapi yasudahlah, mungkin ini adalah pelajaran dan biar gue punya cerita buat ikutan #SelfieStory :D

Buat kalian yang mau ikutan #SelfieStory bisa liat syarat dan ketentuannya disini ==> #SelfieStory



Comments

  1. Kirain itu hantu...hahaha...!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihiihi, pernah sih ada yang begitu, tapi udah d hapus, serem ka :D

      Delete
  2. Haha seru banget ceritanya, tadi udah feeling itu hantu eh ternyata monyet. Saya juga ikutan nih www.novawijaya.com/2015/04/selfie-story-in-beautiful-island.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, sip saya maen juga ke #SelfieStory-nya :D

      Delete
  3. lucu mbak ceritanya kau jadi ingat ada temanku yang dibuang dulu topinya sama monyet di Pure Besakih
    btw salam kenal yak
    @guru5seni8
    penulis di www.kartunet.or.id/http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe salam kenal juga mba tya :) Terimakasih sudah mampir :D

      Delete

Post a Comment