Sunday, 3 January 2016

Surat Pengantar Hadiah Untuk Ibu

Surat Untuk Ibuku tercinta, Mamah.

Apa kabar Mah? Semoga Kau selalu diberikan limpahan karunia dari Tuhan. Ini adalah curhatanku, anakmu yang sudah hampir berusia 26 tahun. Sebentar lagi akan memberikan cucu untukmu. Apakah cucu bisa dikatakan sebagai hadiah? Hehe, entahlah. Pastinya kelak kau akan menyayangi anakku. Iya kan? Ah, aku malu. Rasanya belum pernah bisa memberikan hadiah yang sesuai dengan harapanmu.

Aku masih sangat ingat. Ketika kau meminta hadiah Qur’an saat aku bertanya ingin apa untuk hari Ulang tahunmu. Tapi ukuran hurufnya kurang besar sehingga kadang kau kesulitan membacanya. Pernah kau memintaku untuk membelikan baju dengan bahan yang nyaman sebagai oleh-oleh dari Bali, akupun mencoba membelikan yang sesuai dengan keinginanmu, namun masih saja kekecilan. Dan sekali waktu aku membelikanmu kosmetik, kaupun tak suka warnanya. Hadiah-hadiahku selalu saja gagal. Untungnya kau sangatlah baik, kekecewaanmu selalu kau tutupi dengan ucapan “Terimakasih” sambil memelukku lalu terkekeh menertawakan kegagalan itu.

Mah, tahun ini aku ingin sekali memberikanmu sebuah hadiah. Aku harap hadiah tersebut sesuai dengan keinginanmu. Namun, aku belum tahu pasti kapan bisa kuberikan hadiah itu. Mungkin saat ulang tahunmu, atau jika ada rezeki dari NYA, aku akan berikan segera. Meski harganya tidak terlalu mahal, tetap saja uang belanja bulanan masih harus dibelikan kebutuhan yang lain. 

Mah, meski kau tidak mengatakannya secara langsung. Namun aku merasakan kau sangat menginginkan benda itu. Benda yang sudah ada dirumah kita selama hampir 6 tahun. Sebuah televisi yang merknya sudah tidak terlihat lagi. Aku ingat saat aku berkata ingin membeli benda yang sama, kau bilang “buat apa?”. Papahpun berkata bahwa kehangatan keluarga akan terjalin dari menonton tv bersama. Karena hanya dengan satu televisi kecil itu kita harus duduk berdekatan, berebut tayangan, kadang saling menyembunyikan remote, dan jahil mencabut kabel saat televisi sedang ditonton.

Televisi Dirumah Mamah :D

Ah aku ingat bagaimana ekspresi Mamah, Papah, dan Eky saat kesulitan memindahkan saluran televisi. Emosi kita selalu terlatih karena tombol-tombol remote sudah tak berfungsi. Bahkan tombol yang ada dibadan televisipun sudah masuk dan tak jelas lagi fungsinya. Kita ingin menaikan tinggi suara, justru salurannya yang berpindah. Dan saat akan memindahkan saluran, volume suaranya makin membesar. Kalau sedang mood, hal itu membuat kita ceria. Jika tidak, kita akan marah-marah. Memang benar yang Mamah dan Papah katakan, biar jelek televisi itu sudah memberikan kita pelajaran, informasi, beserta kenangan. Tapi kini aku ingin menggantinya mah. Aku ingin memberikan satu untukmu. Jadi kau tak perlu menunggu Papah pergi agar bisa menonton serial yang kau sukai.

Bukankah selera Mamah dan Papah berbeda? Papah lebih suka menonton berita, sementara mamah sedang terkena demam drama Turki dan India. Aku sedih melihat Mamah yang mulai kesulitan membaca text dari televisi cembung sebesar 14 inch itu. Bukankah Mamah pernah berkata ingin televisi yang sebesar milik kakak Mamah? Ya, kita akan beli nanti. Tunggulah sebentar, waktunya akan tiba. Dimana aku bisa menberikan pada Mamah, sebuah Televisi layar datar dengan remote yang berfugsi normal.

Doakan aku ya mah, semoga aku bisa mewujudkan impian yang sederhana ini dengan segera. Aamiin. Saat ini aku baru bisa mengucapkan "Terimakasih" dan "i love you" sebagai hadiah ditahun baru. :)


29 comments:

  1. Amy baru umur 26 toh? Sekarang manggilnya Amy aja yaaa.. Hihihi. Semoga kesampaian kasih hadiah ke mama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, maasih mb leyla ;)
      Saya harus ganti jadi manggil tante nggak nih? hihi*piss*

      Delete
  2. kaya mama mertua, sukaaaa banget frama Turki Elif :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya nih, mewabah banget ya mba :D

      Delete
  3. mamanya suka nonton ELif juga ya hehehe ya ampun aku mendadak tua mbak, aku tahun ini umurnya 38

    ReplyDelete
    Replies
    1. Elif, uttaran, antara nur dan dia, hihihi banyak mba. Mb suka juga? :D

      Jangn bilang tua atuh mba, lebih berpenglaman aja :D

      Delete
    2. Elif, uttaran, antara nur dan dia, hihihi banyak mba. Mb suka juga? :D

      Jangn bilang tua atuh mba, lebih berpenglaman aja :D

      Delete
  4. jadi inget mama di kampung... gue belom sempet nanya mamah mau minta apa.. :(

    ReplyDelete
  5. jadi inget mama di kampung... gue belom sempet nanya mamah mau minta apa.. :(

    ReplyDelete
  6. Bagi seorang ibu, bukan barang yang utama (meskipun tak sesuai keinginan), tapi perhatian atau niat untuk menghadiahkan sesuatu itu sudah membuatnya bahagia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener, malah sering bilang "Liat anak-anak seneng juga Mamah mah udah seneng.." :'(

      Delete
  7. itulah alasan kenapa ane sayang mama, nice pos gan

    ReplyDelete
  8. semoga kesampaian yaa ngasih TV ke mama, aamiin... iih, ikutan mba Lidya deh aku mendadak tuaa. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih mba Noe :D
      Duh jangan pada baper atuh klo ngomongin umur hihihi

      Delete
  9. Bahagiakan terus mama selagi bisa. Saya yang nyesel belum sempet banyak membahagiakan mama di masa hidupnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, semoga saya bisa jadi anak yang membahagiakan ortu. Aamiin..

      Semoga doa yang mba kirim untuk mama-nya bisa membuat Mama mba bahagia disana. :)

      Delete
  10. Wah3x. baca-baca postingan ini, seneng banget ya yang pada masih punya ibu. Btw Lidya, 38 aja koq merasa tua siiih. Bunda aja yang PAS 2 x 38 santai-santai aja tuh dan merasa mmuda malah karena dikerumunin sama yang ranum, hehe..(gula x dikerumunin semut.)

    ReplyDelete
  11. jadi inget ibuku juga minta dibeliin Qur'an yg hurufnya besar. QUr'annya udah lama banget, dari jaman aku kecil. Ahh, harus segera hunting ini. Makasih ya Mbak, secara tak langsung ngingetin :)

    ReplyDelete
  12. Haruuuu...

    Semoga Mamah mba Amy sehat selalu yah

    ReplyDelete
  13. Semoga kesampaian memberikan hadiah buat mamah ya mba

    ReplyDelete
  14. Kayak di rumah emakku masih pakai tv tabung 14" dan pas tak ganti lcd lebih besar malah gak nyaman katanya hehe.. semoga segera kesampaian ya mbaaa :)

    ReplyDelete
  15. jadi ingat, di rumah mamah saya pun TV nya sepertinya hendak rusak. gambarnya jadi mengecil, saya memang berniat utk mereparasi TV tersebut, supaya mamah saya bisa nonton dgn nyaman :)

    ReplyDelete
  16. Membahagiakan orang tua itu sangat mulia. Semoga terlaksana ya cita-citanya ... amiiin ...

    ReplyDelete