Skip to main content

Setengah Curhat Tentang BPJS Kesehatan

Ketika baca postingan teh Armita Fibri tentang "Pengalaman Memakai BPJS" saya jadi teringat apa yang saya alami sendiri. Hmmm, gimana ya.. Karena ada dua pengalaman yang saling bertolak belakang. Pertama, hasilnya sangat memuaskan. Yang kedua, hasilnya amat mengesalkan. Jadi saya emang agak bingung kalau disuruh cerita tentang BPJS ini.



PENGALAMAN MENYENANGKAN
Sebenernya sih nggak menyenangkan banget, secara BPJS Kesehatan ini kan digunakan saat sakit. Jadi mana ada sakit menyenangkan iya nggak? Yang menyenangkan mah piknik gratis, hihihi. Dua lebaran idul fitri yang lalu, mamah saya tiba-tiba mengeluhkan kupingnya yang berdenging. Waktu itu habis jalan-jalan dengan cucu-cucu-nya ke kebun binatang. Katanya kuping sebelah kanan tiba-tiba berdenging. Setelah seminggu tidak kunjung sembuh, mama pergi ke puskesmas untuk diperiksa. Diagnosa dokter puskesmas adalah akibat darah tinggi. Diberikan obat dan jika sakit berlanjut disuruh kembali. Alhamdulillah gratis, pakai KIS, Kartu Indonesia Sehat.


3 Hari berlalu, telinga mama tidak kunjung membaik. Mama minta rujukan ke dokter THT, dan diberikan rujukan oleh puskesmas untuk periksa ke dr THT di RS Dustira. Singkat cerita mama menjalani pengobatan, mungkin selama 3 bulan ikhtiar. Namun dengingan telinganya tak jua sembuh. Ujung-ujungnya dokter menyarankan pengeboran. *minyak bumi kali ah dibor~

Mama tidak mengambil tindakan yang disuruh dokter, pertimbangannya setelah dibor maka telinga akan dipasangkan alat. Mama bilang, udahlah nggak apa-apa ini telinga berdenging daripada seumur hidup nanti pakai alat bantu pendengaran, katanya. Selama masa berobat mama tidak mengeluarkan uang untuk membayar rumah sakit sepeserpun. Jadi bener-bener, gratis-tis-tis sesuai dengan apa yang dikatakan pemerintah. Alhamdulillah... Belum sembuh sih, tapi seenggaknya nggak terlalu gendok kan yaaa ketimbang yang udah ikhtiar pake bayar, eh nggak taunya tetep belom sembuh. Mama percaya, apa yang dideritanya bukan sebuah musibah tapi ujian yang bisa menghasilkan pahala jika dihadapi dengan kesabaran. Aamiin.

PENGALAMAN TIDAK MENYENANGKAN
Ah~ Saya bawaannya emosi kalo inget ini.
Jadi mending saya nggak usah cerita kali ya? Intinya sih pas saya melahirkan secara secar nggak bisa ditanggung dan nggak dicover juga sama BPJS-nya suami. - TAMAT- *dari pada nanti emosi lagi*

Baca Juga : Melahirkan Normal Atau Caesar?

Saran saya buat yang ikutan BPJS, pelajari dulu alur dan syarat serta ketentuan yang berlaku. Kadang kasian sama yang harus bolak-balik di Rumah Sakit karena mau klaim pakai BPJS. Setahu saya yang harus dibawa saat ke FAKES 1 yaa cuma kartu BPJS dan tanda pengenal (KTP/Kartu Keluarga). Beda kalo ke FAKES tingkat selanjutnya, harus ada surat rujukan, foto copy KTP/Kartu keluarga, dan foto copy kartu BPJS. Serta harus siap-siap juga beberapa biaya tambahan kalau-kalau ada obat yang harus dibeli diluar dari jaminan BPJS.

Khalif alhamdulillah udah punya BPJS dari kantor suami, tapi anehnya status khalif di BPJS terdaftar adalah "ISTRI", wkwkwkwkw. Saya suka heran juga sih kenapa selalu ada kesalahan ketik pada BPJS. Apakah emang adminnya suka typo dan ada kesalahan-kesalahan kecil namun berakibat fatal?
Punya saya salah nomor KTPnya, punya Mama salah tanggal lahirnya, punya adik saya salah nomor KTP-nya juga. Kenapa ya? Akibatnya saat saya akan menggunakan kartu sakti itu saya harus bikin surat keterangan dari kelurahan yang menerangkan bahwa ada kesalahan ketik pada kartu. Kebayang nggak sih kalo darurat? Terus tiba-tiba BPJS nggak bisa dipake karena ada salah nomor KTP ato tanggal lahir???

Semoga kedepannya pelayanan BPJS makin baik. Terbaik bahkan mengalahkan asuransi-asuransi kesehatan lainnya, Aamiin. :)

Comments

  1. Tfs Teh, Saya lagi hamil dan berencana lahiran di Bidan aja pake BPJS, soalnya setau saya kalo gada keluhan ya ke Bidan aja gitu, jadi ya meskipun pake BPJS kita enggak boleh sakit soalnya teh kalo pengalaman temen-temenku yang lahiran di Dokter/RS itu Caesar gratis ditanggung ama BPJS. Soal KTP sejak 2 tahun pindah ke KBB KTP baru belum jadi, kita modal KK aja n bikin KTP sementara yang berlaku selama 6 bulan, ya buat itu tadi kalo darurat ke RS udah siapin berkas BPJS. Sekian deh sharingnya, udag lahiran pengen nulis juga pengalaman pake BPJS secara lengkap untuk kebaikan bersama. Kalo kami sih pengennya sehat terus ya, kalo dana yang ga kepake semoga dikelola dengan baik untuk menolong orang-orang yang benar-benar membutuhkan.

    ReplyDelete
  2. memang saat pendaftaran utk menggunakan BPJS, kita harus tahu dan memenuhi syarat2nya terlebih dahulu, supaya gak bolak balik utk memenuhi syarat2 tsb.

    ReplyDelete
  3. saya malah belum pake bpjs nih mba.. mungkin secepatnya saya pake bpjs. hehe

    ReplyDelete
  4. saya pertama kali daftar BPJS langsung dipake pas lahiran 2 tahun yang lalu, hehe.. alhamdulillah pas cesar ditanggung semua sama rumah sakit.. kyknya tiap rumah sakit punya aturan dengan bpjs nya ya.. tapi yang ngga kuat itu kalo pas berobat2 biasa karena bpjs harus ekstra sabar antrinya, hehehe.. mudah mudahan ke depannya dapet pengalaman menyenangkan ya mba sama bpjs ini.

    seneng bw disini, nyaman, btw salam kenal ya mba amy :)

    ReplyDelete

Post a Comment