Skip to main content

Dusun Bambu, Family Leisure Park.


Selamat bulan penuh cinta guys!
Hehe, biar kekinian gue mo sedikit cerita sekalian promosi salah satu tempat di kota Bandung. Eh Bandung apa Cimahi yah? :p Pokonya di Cisarua Lembang, Jawa Barat :D

Banyak hal unik yang gue temuin disini. Tempat ini emang dibangun buat manjain manusia-manusia pencari tempat berbeda dan pemandangan baru, serta manusia-manusia narsis yang doyan foto-foto. Yaa gue termasuk salah satu target pasar ni tempat. :D

Dan sekarang gue bingung mau bahas ni tempat dari sisi "Bisnis" atau apanya. Gimana kalo gue bahas dari sisi gue aja yah, alias terserah gue mau bahas apa aja yang gue inget dan pengen gue sampaikan. 

Dulu, kalo gue jalan ke rute tempat ini biasanya adalah saat mau camping alias pelantikan anak-anak tingkat satu di ekstrakulikuler Pramuka yang gue ikutin dulu waktu sekolah. Dan Kemaren pas gue kesana yaa agak-agak aneh juga sih, biasanya sampe mesjid komando, gue jalan kaki ke atas sampe lembang asri, kali ini tetep di atas motor terus sampe deh sebelah kanan disambut dengan fasad yang keren ini. Dusun Bambu.

Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Disambut fasad ini, gue sempet teringat ide gue buat bikin sebuah perkampungan yang semua didalemnya terbuat dari furniture bambu, entah kapan ide itu bakal terwujud, yang jelas ternyata apa yang pernah gue pikirkan terjadi.

"Ketika kita memiliki sebuah ide, eksekusi ide tersebut secepat mungkin. Karena diluar sana banyak orang yang memiliki ide yang sama dan mencoba mewujudkannya." 

Well, masuk kedalem, harga tiket yang di tarif untuk tempat yang keren ini sih terbilang murah. Setiap orang terkena biaya Rp.10.000,- Kalo motor bayar Rp.5.000,- dan Mobil Rp.10.000,- yang dikenakan biaya tiket adalah manusia diatas umur 3 tahun. Di tiketnya sih tertulis sudah termasuk asuransi jiwa, welcome drink, dan 1 bibit pohon yang bisa diambil pas kita mau keluar dari tempat ini. Pas liat tiket parkirnya gue terpesona *halaah* warnanya lucu :')

Tiket Parkir dan masuk Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Lucu kan warna tiket parkir di Dusun Bambu ini? Walo lucuan yang megang sih... *Bakal ada yang GR* :)) Masuk ketempat parkir, dan kita disambut lagi sama menara, atau apa yah ini namanya? Monumen? Tugu? Pokonya hal yang kayaknya melambangkan Dusun Bambu banget. Unik, dan rada-rada takut ketimpa juga sih :D
Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Gue mau posting foto yang ada guenya, tapi takut disangka narsis berlebih :p
Selain susunan bambu yang kira-kira 20 meter ini, kita juga disambut sama alunan musik-musik keren dari alat-alat musik tradisional tapi lagunya sampe internasional *Maksudnya lagu manca negara*. Suasananya enak banget buat ngadem, maen sama temen, pacaran juga sih. *ehh.

Nah di situ kita di hadapi pada dua pilihan, pertama mau langsung berkunjung ke Desa Layung atau mau langsung naek mobil yang lucu, warna warni kayak gulali. Gue n the gengs memutuskan buat naek mobil dan mengunjungi Pasar Khatulistiwa, Burangrang Resto, Kampung Dayang Sumbi, dan Lutung Kasarung. Nah kalian pasti bingung apakah itu? Lets gue bakal kasih tau sekarang :D *Berasa tour guide* :)))

Sampai di tempat yang pemberhentian mobil unik. Kalian penasaran yah mobil unik apa yang gue maksud? Nggak akan gue kasih liat fotonya disini, biar kalian liat aja sendiri kalo pergi ke Dusun Bambu :p

Di tempat pemberhentian, gue dan gengs rada bingung yah mau kemana, karena belum pernah ada yang kesini. Orang bilang gue dan temen-temen gue lagi triple date :p Apapun, yang pasti gue masih mau ngelanjutin cerita ini maen di Dusun Bambu ini. *apasih* :D

Kita sekarang ada di depan Pasar Khatulistiwa, sebelum masuk ada papan ini :

Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Maju kedepan ada Pasar Khatulistiwa, dan di sebelah kanan dari sebelah Pasar Khatulistiwa, ada Lutung Kasarung. Eiah, buat yang bukan dari daerah Jawa Barat mungkin agak aneh dengan nama-nama dari tempat di Dusun Bambu ini, cobalah googling, karena dari nama Dayang Sumbi, Lutung Kasarung, Burangrang, dan Desa Layung ada cerita legendanya masing-masing.

Pasar Khatulistiwa Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Pasar Khatulistiwa, tempat makanan dan oleh-oleh di Dusun Bambu
Lutung Kasarung Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Lutung Kasarung, setiap buletan isinya beda-beda. Unik!
Nah itu dua pilihan yang kemaren gue n the gengs harus hadapi. Akhirnya karena Lutung Kasarung terlihat lebih okeh, kita memutuskan buat pergi kesana terlebih dahulu. Pertama masuk ke daerah Lutung Kasarung, udah langsung ngeluarin Handphone dan Kamera. Poto sana, poto sini. Poto sendiri, gantian moto, sampe poto bareng-bareng.

Lutung Kasarung Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Dari kanan ke kiri : Iwan, Juwita, Pandu, Amy, Rudi, dan Meyda.
Lutung Kasarung Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Ini foto gue sama siapa hayoh? *Coba tebak*
Lutung Kasarung Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Pura-pura nggak sadar kamera
Yang unik dari Lutung Kasarung ini selaen desain interior dan eksteriornya yaitu setiap ruang atau buleudan (Gue nggak tau ini di sebutnya apaan) punya fungsi ruang berbeda, ada yang cuma kamar mandi, ada yang isinya meja dan kursi buat 2 orang, ada yang lesehan saja, dan ada yang kaya di foto atas. Hehe, yang paling unik sih yang ngunjunginnya, dengan inisiatif tinggi gue dan gengs bawa makanan dari rumah, ada sebuah ruangan yang di kasih tirai merah dan lampu yang romantis, terus kita makan disana deh. Tiba-tiba ada alunan lagu My heart will go on yang no vokal, gue kira ringtone salah satu dari kita, ternyata tuh musik keluar dari speaker yang ada di ruangan.

Yaudah berasa yang punya ruangan, kita makan dan nggak peduli sama orang yang lewat n berdiri di depan, padahal bisa aja mereka pengen kita cepet-cepet keluar karena mereka juga mau foto disitu :p Sengaja nggak di tampilin fotoya, biar pada penasaran seberapa romantisnya ruangan yang ada di lutung kasarung itu :D

Best Moment di Lutung Kasarung Dusun Bambu ini adalah... Taraaaaaa....

Lutung Kasarung Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Best Moment, atau Freak Moment?
Hihihihi, ayoo tebak kaki gue yang mana? :D 
Setelah puas, makan udah, foto-foto udah, tapi kita nggak langsung pulang dong yah, belum ngeliling juga :p Lanjutlah kita ke sebuah tama bermain sebelah Pasar Khatulistiwa, ada angklung besar, kliningan, Jungkat-jungkin, dan ayunan. Bermainlah gue dan gengs. Nggak tau gengsi, nggak tau masih laper, cowok-cowoknya pada nungguin di pinggir. Jadilah gue, Juwita, dan Meyda berasa kembali ke taman kanak-kanak.

Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Sipitan siapa?
Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Bonus Narsis
Setelah puas, ke toilet, lanjutlah kita cari lapak di pasar khatulistiwa. Pasar dengan konsep unik ini hanya menerima uang yang sudah kita tukarkan dengan uang khusus. Mirip uang monopoli gitu deh.

Uang Pasar Khatulistiwa Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Hihihi, lucu yah? Lucuan gue sih emang. Yang warna ijo, dengan karkter Purbasari bernilai Rp.2500,-, kalau yang biru itu karakternya Sangkuriang, nilainya Rp.5.000,-, dan yang merah berkarakter Dayang Sumbi, nilainya Rp.10.000,- jadi berapa kah total uang yang gue foto? :D #JawabDalamHati

Makanan yang di jual di Pasar Khatulistiwa Dusun Bambu ini berkisar antara Rp.12.500,- sampe Rp25.000,- nah kalo kemaren gue n geng pesen sih Teh tubruk, bandre, hot cappucino, tahu gejrot, kerak telor, lumpia basah, dan bandros. Tentunya semua itu berasal dari tempat yang beda-beda, ada yang pesen di lantai dua, ada juga yang dari lantai satu. Pokonya muter-muter cantik deh. Selesai makan sambil sedikit bertukar informasi alias gosip, gue dan gengs lanjut ke sebelah pasar khatulistiwa, tempat bermain yang enak. Dan gue nyoba buat maen egrang. Egrang ato engrang yah? Yaa pokoknya itu.
Pasar Khatulistiwa Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Bukti gue pernah maen egrang
Gue kira maen egrang itu gampang, ternyata tidak. Salut deh sama orang-orang yang bisa maen egrang aplagi bisa di foto dengan sangat kobe. -__-"

Selesai maen egrang, dari jauh keliatan sebuah danau oke yang kayaknya seru buat di jelajahin, udah gitu ada grup dari Saung Angklung Udjo yang lagi perform. Pengen kesana, tapi disebelah ada sungai yang punya batu-batu keren juga. Yaa sekalian lewat jadilah kita foto-foto dulu disitu.

Pasar Khatulistiwa Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Maaf adanya foto narsis lagi :D
Hihihi, dari sini barulah kita ke sebuah tempat yang ternyata udah bukan di Pasar Khatulistiwa Dusun Bambu. Tempat ini namanya Dayang Sumbi.

Dayang Sumbi Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Rada bingung, mau naek sampan apa nggak, akhirnya cuma gue ama .... *iya pacar iya* yang naek sampan, ngelilingin danau. Niatnya sih mau lesehan alias ke salah satu rumah itu, tapi katanya harus beli kupon dulu di depan, nah masalahnya kita nggak liat dimana tukang kupon berada. Ada yang liat nggak?
Yaudah, daripada kita tiba-tiba disuruh turun dari sampan karena nggak jadi ke lesehan akhirnya kita berkeliling aja.
Dayang Sumbi Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat
Coba tebak, yang mana gue? :p
Aaah, lucuk banget! Kalo punya satu aja tempat disitu enak kali yah :D
Suara dari permaenan tim dari Saung Angklung Ijo, terus suasananya adem. Pengen bikin ngejebur aja di danaunya. Tapi rada serem sih, ijo juga aernya. Setelah keliling danau, akhirnya sampai lagi di dermaganya. Ada sampan yang isinya sayuran lagi parkir, izin dulu sama mamangnya buat foto, dan akhirnya jadilah foto ini :
Dayang Sumbi Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Bagus kan sampannya? :D
Abis kenyang foto-foto, dan inget kalo rumah jauh dari tempat ini. Akhirnya kita memutuskan untuk pulang. Naek mobil sampe gerbang lagi. Ada Desa Layung sebenernya disana, tapi udah cape juga kali yah, nggak kita jelajahin deh. Terus kit aliat bibit pohon yang bisa di tuker pake tiket masuk tadi. Dari sekian banyak bibit cuma ada dua nama bibit yang gue inget. Pertama Mahoni Uganda, kedua Anyang-anyang. Sisanya gue nggak inget, dan yang gue ambil juga nggak gue inget namanya bibit pohon apaan.

Finally, sayonara Dusun Bambu, ^_^

Dusun Bambu, Family Leisure Park. Wisata Bandung Jawa Barat

Terimakasih buat temen-temen yang udah ngajakin maen kesana. Kalo nggak sama kalian yaa nggak akan serame ini. Apalagi kalo nggak ada kamu, *You Know Who* #HarryPotterModeOn :D

"Tempat terindah bukan dimana, tapi dengan siapa kamu berada."

Sekian cerita jalan-jalan sambil promosi kekiniannya. Semoga penasaran. ^^

Comments

  1. wahhh... nice info sist. saya dah niat mau kesana tp blom tau dalemannya :|
    untung ada sist ini :D

    ReplyDelete
  2. ka disana ada permainannya ga? trus bayar lg ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo maaf baru balas, sudah maen ke sana? Nggak ada yang bayar lagi koo, kecuali nginep di dayang sumbi + naek perahu, makan, dan camping :)

      Delete
  3. Kalo kaya mau ke lutung kasarung terus pasar khatulistiwa dayang sumbi di pungut biaya lagi gak sis ? makasih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo fatma, untuk lutung kasarung tidak di pungut biaya lagi, di pasar khatulistiwa disana kita bisa memberli produk dengan uang yang sudah di tukarkan dengan uang kertas (ada dalam artikel), kalau dayang sumbi, untuk berkeliling membayar seiklashnya, untuk mampir ke coutage, harus membayar dahulu dan reservasi di pintu masuk :)
      Terimakasih sudah mampir ke blog ini :)

      Delete
  4. terimakasih udah promosiin dusun bambu
    ditunggu yah kedatangannya lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, nanti kalau ada kesempatan main lagi kesana :)
      Apalagi klo dapet voucher gratis semuanya disana hihihi...
      Terimakasih juga sudah berkunjung ke blog ini :)

      Delete
  5. terimakasih udah promosiin dusun bambu
    ditunggu yah kedatangannya lagi

    ReplyDelete
  6. Overall tempatnya ok bgt tp agak kecewa jg sama resto burangrangnya kayanya hrs dibenahin lg,nunggunya lama bgt.Org"yg ngelayanin tamu jg kurang terorganisir antara yg nulis orderan sama bagian kitchen.Minum baru dtg setelah makanan udah habis,kebayang kan seret tenggorokan.Makanan jg udah dingin nyampe ke meja nya.Untuk harga bintang lima tp rasa kaki lima.Sorry ya cuma masukan aja biar yg lain jg ga kecewa spt saya n kedepannya jauh lbh baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, saya kemaren nggak masuk ke burangrang soalnya bawa bekel dari rumah :D
      Semoga pelayananya lebih baik lagi ya ^^
      Terimakasih sudah mampir di blog ini ;)

      Delete
  7. iiih kakaaa nice post bangeeet aaaa love youuu ! tadinya ga akan jadi kesana soalnya org2 yg nyeritain cuma gitu gitu aja pas baca post kaka kayanya rame, minggu depan kesana aah mhihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhehe, makasiiih, gih maen kesana, nanti ceritain jugaaa gimana kesan-kesannya, jangan lupa foto narsisnya juga posting di sini yaa :D

      Delete
  8. Ka saya bulan kemarin pernah kesana tapi bukan weekend, jadi sepi..
    kalau weekend masuk ke pasar khatulistiwanya bayar ga kalau ga mau beli, mau lihat" aja gtu :D
    terus kalau bawa bekal sendiri boleh ga tuh, kalau boleh makan nya dimana ya? , saya lihat di komen kaka, katanya kaka bawa bekal dari rumah :D soalnya tanya temen yang pergi weekend kesana, katanya lumayan tuh harga makanan nya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau masuk Pasar khatulistiwa nggak bayar lagi koo :)
      Bawa bekal bisa, kalau kemaren pas saya kesana itu makannya di lutung kasarung :)
      Tapi sempet icip-icip juga jajanan di pasar khatulistiwa, nggak terlalu special sih makanannya, cuma seru aja banyak pilihan :)

      Delete
  9. ka kalo nukerin uang buat ke pasar ktulistiwanya ,itu nukerinnya dimana ?

    ReplyDelete
  10. Ada di pertigaan pas kita mau masuk ke pasar khatulistiwa dan lutung kasarung :) Ada counternya gitu koo :)

    ReplyDelete
  11. Harga makanan di lutung kasarung relatif kah? Atau high?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lutung kasarung waktu saya kesana masih belum ada layanan pemesanan makanan. Tapi kalau di resto burangrang lumayan agak mahal, paling murah sekitar 30 ribuan. ^^

      Delete
    2. Behh... Interested banget buat kesana..
      Weekend cepat weekend.. Bagus mba Amy artikelnya :D

      Delete
  12. WAh masih segar dan alami ya mbak .. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, tapi belum tau nih sekarang gimana, udah hampir setaun belum kesana-sana lagi hehe..

      Delete
  13. ka ...rencananya saya sma keluarga mau kesna...liat info kk boleh bawa bekal dr rumah jd tambah semangat...he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, selamat liburan ya! Jangan lupa buang sampah pada tempatnya :D

      Delete
  14. Dusun bambu dan bawa bekal dari rumah, 2 kata kunci yang aku petik dari sini.
    Suka banget sama tempat wisata outdoor begini.

    Salam kenal dari Bumi Borneo ya...

    ReplyDelete

Post a Comment