Skip to main content

Mengingat dan Membalas Kebaikan Orang Lain ~

Suatu hari saya mendapatkan inbox dari salah satu teman facebook. Isinya tentang sebuah kuis yang menurutnya cocok untuk saya ikuti. Mendapatkan pesan ini ada perasaan terharu, karena mungkin image yang terbentuk dalam beberapa teman, saya adalah seseorang yang bisa menulis. Atau bisa juga sih mereka berfikir saya ini quiz hunter :D


Bagi saya dianggap sebagai seseorang yang cocok dalam bidang kepenulisan itu adalah "sesuatu" yang berkesan, saya yang memang senang bermain kata *halah* sudah lama menginginkan diri ini seenggaknya bisa menerbitkan sebuah buku best seller. Tapi pada kenyataannya saya sama sekali belum pernah memiliki naskah yang diterbitkan. Pernah ikut antologi, tapi dari penerbit yang kurang meyankinkan, malah bukunya pun saya nggak punya. Saya ini penulis bukan sih? Saya juga nggak tahu, tapi bidang pekerjaan yang saya geluti beberapa tahun terakhir berkaitan dengan kepenulisan. Mulai dari scriptwriter, copywriter, sampai ghost writer. Namun tetap saja penulis tanpa buku itu seperti penyanyi tanpa lagu *kali*.

Balik lagi ke kuis yang diinfokan teman saya, ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Intiya kontes tersebut adalah sebuah kontes cerita tentang kebaikan orang lain yang masih membekas dihati kita. Tentunya haruslah kisah nyata yang pernah kita alami. Saya bisa nggak ya?

Menemukan kebaikan orang lain yang pernah dilakukan pada diri saya sepertinya sama sulitnya dengan mengetahui jawaban saya ini penulis atau bukan. Jadi samar-samar gitu. Kalau saya bilang nggak ada orang yang pernah memberikan kebaikannya, itu pasti bohong. Why? Karena dalam ingatan sayapun masih terlintas beberapa kebaikan teman-teman, keluarga, bahkan orang yang tidak dikenal pada saya. Tapi kalau kebaikan yang paling membekas dan membuat hati saya bergetar  saat mengingat peristiwa itu sungguh saya tak mengingatnya. Hati saya bergetar kalau ingat suami aja sih *hihihi*.

Pada hakikatnya manusia itu kan begitu, lupa pada kebaikan orang lain. Namun selalu ingat pada kebaikan yang pernah dilakukannya. Jadi bagaimana? Apakah saya menyerah pada kuis yang satu ini? Kalau ngga dicoba sih sepertinya sayang banget ya, secara hadiahya uang tunai sampai 15juta. Dan saya juga penasaran, sebebal apasih hati saya sampai tidak bisa mengingat kebaikan orang lain dan bergetar saat orang lain melakukan kebaikan pada diri saya? Apalagi kebaikan yang dilakukan orang tua. Iya benar, kebaikan Mamah dan Papah saya seringkali membuat saya menangis terharu. Ah, kenapa saya bisa lupa? Bukankah selama saya hidup sampai saat ini mereka selalu melakukan kebaikan-kebaikan tanpa pamrih?

Saya jadi malu. Maafkan saya ya semuanya, jika kebaikan yang sudah kalian berikan tidak bisa saya ingat satu persatu-satu. Tapi saya yakin, semuanya akan dibalas oleh Tuhan. Terutama untuk Mamah dan Papah, the best parent in my world. Maaf kalau anaknya ini masih sering merepotkan dan belum bisa memberikan apa-apa. Semoga kebaikan Mamah dan Papah dibalas lebih oleh Allah, Aamiin.

Ya, doa mungkin satu-satunya cara untuk membalas kebaikan yang pernah saya terima. Sayapun percaya, kekuatan doa dari orang-orang yang pernah kita bantu akan didengar Tuhan. :)
Dan bukankah malaikat mendoakan hal serupa dengan apa yang kita doakan? Jadi mari berbuat baik, dan membalas kebaikan dengan tindakan, minimal dengan doa-doa yang baik.

Sekian, semoga bermanfaat ^_^

Btw, makasih yaa untuk teman facebook saya. Bukan hanya karena informasi kuisnya, tapi juga sudah mengingatkan saya tentang kebaikan orang lain yang mungkin selama ini tidak saya syukuri. Doakan saya bisa ikutan kuisnya dan menang ya! Aamiin :D










Comments

  1. Jika kita belum bisa membalas dengan cara apapun maka doakan kebaikan kpd si pemberi kebaikan.
    Jangan lupa mengucapkan terima kasih. Barangsiapa yg tidak bisa berterima kasih kepada manusia maka dia tidak bisa bersyukur kepada Allah Swt.
    Terima kasih pencerahannya.
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah senangnya ada Pakde mampir kesini :D

      Setuju pakde, banyak yang tidak sengaja mengkhufuri nikmat Allah dengan mengeluhkan hal-hal yang dialami..

      Semoga kita termasuk orang yang senantiasa bersyukur, Aamiin..

      Delete
  2. aku ikut meng-aminkan mba amy, semoga menang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba, tapi saya nggak jadi ikut lombanya hihihi. Semoga menang di lomba yang lain. Aamiin :D

      Delete
  3. Replies
    1. Idem sama jawaban comment mba Handdriati:
      Makasih mba, tapi saya nggak jadi ikut lombanya hihihi. Semoga menang di lomba yang lain. Aamiin :D

      Delete
  4. Semoga ke depan kita selalu bisa mengingat kebaikan orang lain ya Mbak, syukur-syukur bisa membalas kebaikannya secara lebih :D

    ReplyDelete
  5. terima kasih sudah diingatkan mbak. Lama banget aku gak bw nih mbak .Apa kabar mbak Amy?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah baik mba. Iya nih kayaknya Mba Lidya sempet ilang, hehehe. Sibuk ya mba?
      Semoga sehat terus yaa ;)

      Delete
  6. Kuis apa ituu? Masih berlangsung gak kuisnya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih mba Leyla, sampe tanggal 20Desember. Yang ngadainnya amalan.co.id ;)

      urlnya:https://free.facebook.com/l.php?u=https%3A%2F%2F1.shortstack.com%2FDr4wLq%3F_ga%3D1.62861103.2080041007.1446092389&h=KAQHMjrYc&s=1

      Ikutan yuk mba :D

      Delete
  7. emang kayane seneng2 gimana gitu ya mak.. aku juga sering dapat info lomba blog sama temen .. tapi kesibukan sok sibuk yaang bikin jadi gimana sedih gimana gitu,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, susah yaa mba kejer deadline. Tapi kalo udah ngerjain berasa plong *padahal belum tentu menang juga* hehehe

      Delete
  8. sebagai manusia mengingat kebaikan orang lain itu wajib :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, tapi kadang sering lupa :(

      Delete
  9. assalamualaikum..salam kenal mba:)

    hamba yg beriman tak kan lupa dg kebaikan orang lain.
    hanya saja terkadang ada yg berhati keras shg kebaikan orang lain luput darinya.
    smoga kita trmsk gol orang2 yg bersyukur :) ijin follow blog-nya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam mba. Salam kenal kembali :)
      Aamiin.

      Makasih udah mampir n follow yaa mba :)

      Delete
  10. Replies
    1. Idem sama jawaban comment mba Handdriati:
      Makasih mba, tapi saya nggak jadi ikut lombanya hihihi. Semoga menang di lomba yang lain. Aamiin :D

      Delete
  11. Amin. Semoga menang kuis nya ya mba.. Aku juga suka ikut lomba kok tapi malah jarang menang hehehe (lomba SEO). Btw aku follow GFC nya ya mba #45 ditunggu follow back nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idem sama jawaban comment mba Handdriati:
      Makasih mba, tapi saya nggak jadi ikut lombanya hihihi. Semoga menang di lomba yang lain. Aamiin :D


      Saya udah follow GFC-nya juga mba ;) plus G+nya juga ehhehe.

      Delete
  12. Replies
    1. Idem sama jawaban comment mba Handdriati:
      Makasih mba, tapi saya nggak jadi ikut lombanya hihihi. Semoga menang di lomba yang lain. Aamiin :D

      Delete

Post a Comment