Skip to main content

Ramadhan 1436 H : Koloni - Free Cup Cakes From Rolling Pin

Salah satu hal yang tidak bisa di pisahkan dari bulan Ramadhan adalah acara "Buka Bersama", memang tak ada yang mewajibkan perihal pelaksanaan buka bersama. Tapi kayaknya ada yang kurang kalau dalam bulan Ramadhan tak mengadakan buka bersama. Bener nggak sih? Buka bersama alias bukber biasanya di gelar weekend. Begitu juga dengan bukber yang akan saya ceritakan ini. Walau yang diundang suami saya, tapi saya ikut datang hehe. Bukber kali ini di persembahkan oleh teman-teman kantor suami yang sudah berpisah. Loh? Iya maksudnya temen kantor yang sekarang sudah pada mencar. Di tentukanlah Koloni  yang ada di jalan ciumbuleuit no. 108 Bandung sebagai lokasi untuk buka bersama kali ini.

Koloni ciumbuleuit bandung

28 Juni 2015. Jam 2 siang saya dan suami sudah keluar dari rumah untuk menuju buah batu. Meski lokasi Koloni di ciumbuleuit, rencananya teman-teman suami saya berkumpul di dekat kantor kemudian bersama-sama berangkat menuju Koloni, semacam mau touring gitu kali yaks. Tapi kalo di pikir lagi, ini tuh wasting time. Udah gitu buang-buang bensin, hihi. Saya sempat usul sama suami buat langsung datang saja ke koloni, tapi nggak enak juga kalau nggak ngumpul dulu. Akhirnya sebelum pergi, suami dan saya belok ke pencucian motor. Sambil menunggu motor di cuci, ada kabar kalau geng-nya tidak jadi kumpul di buah batu. Tapi langsung menuju koloni. Asik!
Cukup mudah menemukan lokasi Koloni ini, Koloni berada di sebelah Pots and pant. Kalau dari arah bawah (Setiabudi dan taman sari), koloni ini berada di sebelah kanan, sejajar dengan UNPAR. Sampai di Koloni, baru saja Ashar. Saya merasa seperti mau buka booth di sini, berasa mau jualan gitu. Biasanya kan kalau buka bersama saya datang paling mepet sama magrib, biar pas dateng langsung buka, hihihi.

Koloni ciumbuleuit bandung

Kesan pertama pas dateng ke Koloni ini adalah... "Romantis", mungkin efek perginya sama suami kali yah hehehe. Atau karena lampion-lampion kece yang bergelantungan itu. Begitu masuk ke pintu masuk,  sudah di suguhi kesan shaby chic *eh bener nggak yah ini gaya shaby chic?*

Suasana Outdoor Koloni
Begitu masuk, rada bingung nyari musola. Ternyata musolanya ngumpet, hehe. Di sebelah kamar mandi di tutupin tirai, udah gitu nggak ada plang-nya. Untung nggak malu bertanya sesat di jalan, akhirnya nemu musola. Abis itu bingung mau ngapain, kan buka masih lama. temen-temen rudi belum sampe semua, baru ada seorang ditemani istri dan anaknya.

Koloni ciumbuleuit bandungKoloni ciumbuleuit bandung

Nggak terlalu lama, akhirnya dateng juga beberapa teman Rudi. Ngobrol-ngobrol bentar, lalu kami memutuskan memesan makanan. Rada bingung, Koloni ini berkonsep seperti foodcourt jadi kita dateng sendiri ke stand-stand makanannya. Lumayan banyak pilihan makanannya, muali dari western, sundanesse, jappanese, dan nasionalis *duh bahasanya*. Jadi apa aja ada, itulah yang bikin bingung. Yang mana ya? Rate makanan di sini sangat beragam mulai dari 5K - 50K IDR.

Pilihan saya dan suami jatuh pada Steak BBM. *yaelah* Banyak sih makanan lain yang menggoda, cuma setelah 2 kali bulak-balik, pilihan jatuh pada steak BBM. Pilihannya Beef Spicy *lupa saya apa namanya* sama cheesy potato *ini juga nggak tahu bener nggak tahu enggak*. Untuk dessert, ada warung andalah "PAK OYEN", terpilihlah es doger untuk dessertnya. Sementara untuk air putihnya ada dari Amidis dengan privat label Koloni.  Setelah memesan, kita ke Cashier, lalu membayar. Ternyata setiap transaksi di Koloni ini mendapatkan Free 1 Cup Cakes dari Rolling Pin. Etapi rolling pin itu dimana? Katanya di depan gerbang. Anggaplah ngabuburit, saya dan suami menukarkan free cup cakes tersebut. 

Rolling pin sugar art

Rolling Pin ini terletak di sebelah kiri pintu masuk koloni. Jadi terlihat dari tempat parkir. Saat menukarkan free cupcakes ini, saya di sambut teteh-teteh cantik, putih, dan tinggi, serta ramah. Saya nggak tahu namanya siapa. Yang jelas beliau menawarkan beberapa pilihan cupcakes untuk saya dan suami. Yang saya ingat ada red velvet, taro, tiramisu, dan cokelat. Saya memilih red velvet.

rolling pin sugar art

Saya terkesima dengan tagline dari rolling pin. "When cakes meet art". Buat yang mau tahu pilihan dan lebih lengkapnya tentang Rolling pin bisa kunjungi web nya ==> Rolling Ping di sini juga kita bisa pesen bentuk kue yang kita inginkan. Sehabis menukarkan free cupcakes *belum di makan kan belum magrib*, saya dan suami melewati daleman Koloni, hehe. Jadi konsepnya koloni ini adalah foodcourt sekaligus ada beberapa booth indoor yang menjual pernak-pernik lucu. Cocok buat yang mau ngabuburit. Nggak nyesel dateng terlalu cepet buat bukber disini.

Koloni ciumbuleuit bandung

Ini salah satu spot yang menurut saya asik. Bangunan dengan desain bohemian *bener nggak yah* pokoknya begitulah desainnya, bikin pengen foto-foto. Tapi nggak ada partner, jadi foto-foto tanpa muka aja deh, hehe. Ini tampilan indoor koloni, pintu masuk menuju tempat-tempat penjualan pernak-pernik. Ada juga salah satu toko yang menjual semua barang bertema Hello Kitty. Saya nggak masuk kesana. You knowlah, pasti nanti mau di beli semua, hemat beb! :D

Koloni ciumbuleuit bandung


Udah gatel pengen foto di kursi merah itu, tapi karena satu dan lain hal *dibaca jaim* jadi hanya foto kursinya saja. Lucu kan? Mau deh punya spot kayak gini di rumah nanti. *lirik suami* *wink*
Selesai foto beberapa spot, saya dan suami kembali ke meja yang sudah penuh. Lumayan lebih dari 10 orang sudah berkumpul dimeja yang. Sambil bertukar informasi *bukan ngegosip ko*, kita mengabadikan silaturahmi ini. *Cekrek*

Koloni ciumbuleuit bandung Koloni ciumbuleuit bandung

Lumayan masih lama menuju magrib. Ngobrol dulu deh kesana kemari. Mulai dari ngobrolin kerjaan baru temen suami saya, rumah baru, pacar baru, sampai istri baru. Walau cerewet, kalau di forum saya biasanya jadi pendengar yang baik, yang senyum-senyum dan ketawa aja. Kadang nggak ngeuh apa yang di obrolin juga saya ikut ketawa aja. Sambil iseng foto-foto-in apa yang bisa di foto. Salah satunya foto ini.
Koloni ciumbuleuit bandung

Nggak penting kan? Hihihi. Sebenarnya foto ini di maksudkan menjadi clue card untuk saya pas mau bikin artikel, dari foto ini saya jadi inget pesen makanan apa dan dimana. *wink* Sekitar jam setengah 6, pesanan sudah berdatangan. Yang keren pasangan di depan saya, dari jam 5 pesanannya sudah datang, mereka memesan japanesse food. Pesanan saya dan suami, yang pertama datang adalah potato cheesy. *Galau deh, ini namanya bener nggak ya?* #GagalJadiFoodBlogger

Koloni ciumbuleuit bandungKoloni ciumbuleuit bandung

Duh tampilannya sih kayak es durian. Tapi ini wanginya KEJU banget, semiriwing-semiriwing. Walau belum buka, boleh dong ya di potong dulu biar tahu teksturnya kaya gimana. Pas buka dan saya icip, ternyata lembut banget, mirip mashed potato. Rasanya nggak bikin eneuk. Saya bingung mau makan yang mana dulu, sementara steaknya sudah datang. Lain kali mau coba kesini dan pesan potato cheesy ini saja. Kalo lapar kayaknya bakal lebih lahap dan enak dimakannya, apalagi pas masih anget, kejunya lumer-lumer gimana gituh ~

Koloni ciumbuleuit bandung

Beef spicy steak ini jadi pilihan maincourse saya dan suami. Rudi termasuk orang yang males milih menu makanan kalo lagi nggak pengen-pengen banget, jadi kalau di tanya mau apa, jawabannya selalu "Samain aja". Oiah Steak ini ada pilihan level kepedasan sausnya. Nah kalau yang ini Rudi minta di bedakan dengan saya, hehe. Saya minta level 3, dan Rudi minta level 1. Menurut saya, beef spicy steak ini bumbunya enak, sayangnya daging sapi yang di gunakan alot. Saya nggak ngerti deh apakah kematangan atau bagaimana. Yang jelas cukup mengganggu sangat di kunyah. So far sih cuma tertinggal dua suap potongan daging di bagian ujung yang emang cukup keras dan saya nggak sanggup buat ngunyahnya. Level pedesnya cukup mantap buat saya yang memang penggemar pedas. Selesai makan steak dan potato-nya, saya dan Rudi baru ingat kalau kita memesan Es Doger. Karena datang terlambat, es dogernya nggak bisa saya dokumentasikan. Saya rasa semua orang udah tahu ya kualitas es doger pak oyen, seger-seger manis dan ada sedikit asam pas kita menggigit peyeumnya. 


Selesai makan, kami bergantian shalat Magrib. Oia, buat perempuan sebaiknya bawa mukena sendiri, supaya nggak antri dan memang agak sedih sih, soalnya mukena di koloni ini agak apek. Udah gitu baunya nempel ke kerudung, huhu. Untung bawa parfum. Jadi buat jaga-jaga sebaiknya bawa mukena sendiri. :)

Koloni ciumbuleuit bandungKoloni ciumbuleuit bandung

Buka bersama-nya selesai. Alhamdulillah kenyang dan nyaman ada di Koloni ini. Suasana di Koloni makin malam makin romantis. Di koloni ini juga tidak terlalu padat oleh orang-orang sehingga suasananya tetap nyaman, buat yang mau jalan-jalan sama keluarga cocok nih makan Koloni, jauh dari keramaian sehingga nyaman dengan pilihan menu yang beragam.

Koloni ciumbuleuit bandungKoloni ciumbuleuit bandung

Jadi kapan kamu mau maen-maen ke koloni? Jangan lupa ya buat foto lampionnya. ^^
Salam wisata dan buka bersama. Semoga bermanfaat. *wink*

Comments

Post a Comment