Saturday, 3 June 2017

Hindari Anyang-anyangan Dengan 3 Tips Berikut Ini!

Jadi Ibu rumah tangga emang nggak ada jam kerjanya. Banyak yang bilang enak, karena waktu kerja flexible. Yang ngomong gini mungkin belom tahu kalo pekerjaan sebagai ibu rumah tangga adalah unfinish-job. Kerja kantoran punya jatah cuti 12 hari dalam setahun, belom lagi libur hari besar nasional bahkan bisa izin nggak masuk kerja gara-gara sakit. Nah kalau ibu rumah tangga piye? Jangankan cuti long weekend, wong kalo sakit juga mesti di kuat-kuatin. Kecuali udah sakit parah banget, barulah meminta bala bantuan seperti suami, orang tua, ato mungkin tetangga. Eh, ini maksudnya ibu rumah tangga yang punya balita kaya saya ya. Kalo ibu rumah tangga yang anaknya udah gede-gede mungkin lain cerita.

My baby Khalif, 7 Februari 2017
Standby 24 jam, 7 hari seminggu untuk ngejagain anak kecil yang usianya 13 bulan memang agak membuat hidup yang dulu terasa sangat nyaman mulai belepotan. Sebelum ada Khalif, biasanya saya nungguin suami pulang kerja sambil nonton drama korea. Sekarang harus sambil jagain anak yang udah bisa manjat-manjat tangga. Pernah saya tinggal sebentar ke kamar mandi, eh sampai dikamar saya disuguhkan pemandangan yang aduhai. Setengah isi kotak tisu sudah diluar, berserakan. Dan dengan muka sumringah dia manggil saya “Mama.! Bajabatjabatjabat!”. Ingin marah, tapi saya jadinya ketawa karena tingkah lakunya yang luar biasa.
Anak bayi ngacak-ngacak tisu.
Setelah kasus tisu ada juga kasus makanan yang berserakan dilantai dekat televisi. Ini masih mending, Khalif bisa saya tinggal. Yang parah adalah ketika saya merasa harus buang air kecil, tapi khalif masih tetep pengen ditemani saya. Diajak ke kamar mandi nggak mau, saya tinggal juga nggak mau. Mungkin dia sangka saya pakai popok sekali pakai seperti dia, jadi bisa pipis dimana aja. Tak jarang, keinginan buang air kecil sering tertunda. Pantas saja wanita lebih rentan terkena serangan berbagai penyakit, kita harus lebih memikirkan dulu kepententingan anggota keluarga yang lain ketimbang kepentingan diri sendiri.

Pernah suatu ketika, kebiasaan menahan diri buang air kecil menjadi sesuatu yang fatal. You know anyang-anyangan? Yes, saya kira anyang-anyangan adalah nama lain dari bermain masak-masakan. Ternyata ini adalah nama penyakit karena infeksi saluran kemih yang disebabkan bakteri. Serem ya! Dalam bahasa sunda, sakit buang air kecil ini dinamakan “Jengjeriheun”. Oooohhh… Kalo jengjeriheun mah udah pada apal ya?

Belom pernah anyang-anyangan? Alhamdulillah atuh ya. Yang sudah pernah merasakan anyang-anyangan pasti tahu bagaimana menderitanya. Jangankan mau ceria dan berbinar-binar kaya spongebob. Dapat hadiah undian 2 milyar juga nggak akan bisa senyum deh klo lagi anyang-anyangan mah!

Sebagai Ibu rumah tangga yang mencoba peduli terhadap sesame, saya mau berbagi tips nih buibu untuk menghindari dan menghilangkan penderitaan anyang-anyangan. Disimak yuuk!

Minum Air Putih Yang Cukup
Penyebab anyang-anyangan adalah adanya infeksi pada saluran kemih. Nah saluran kemih sendiri terdiri dari ginjal, ureter, kandung kemih dan uretra. Udah ngeuh kan kenapa harus minum air putih yang banyak? Kata kuncinya adalah ginjal. Ketika kita minum kopi (saya ini mah) dan the, namun kekurangan air putih. Apa yang akan terjadi? Kerja ginjal menjadi ekstra, mungkin kalo ginjal lelah, penyaringan cairan dalam tubuh jadi nggak maksimal. Efeknya selain ginjal rusak, saluran kemih kita jadi bermasalah. Yuk ah jangan sepelekan minum air putih yang cukup. Sehari minimal 8 gelas, kalau ngerasa susah. Coba deh minum setiap bangun tidur 2 gelas, sesudah makan pagi, siang dan malam 1 gelas, sebelum tidur 2 gelas. Udah 7 gelas kan? Nah segelas lagi bisa diminum pas jam 10 pagi atau jam 4 sore. Kalau saya biasanya tengah malam juga suka kebangun bikinin sufor untuk Khalif, nah sekalian minum air putih juga deh!

Jangan Menunda Buang Air Kecil
Ini faktor utamanya, meskipun mungkin agak berat untuk para ibu-ibu rumah tangga beranak. Mungkin juga untuk wanita yang bekerja kantoran. Menunda buang air kecil adalah sebuah kesalahan fatal bagi kita para wanita. Salah satu teman SMA saya sempat harus menahan sakit selama 5 bulan karena terdeteksi ada batu di kandung kemihnya saat sedah hamil 4 bulan. Mau dilaser takut berpengaruh pada kehamilan, mau dioperasi harus menunggu anak lahiran. Pokoknya dilema! Nah, ketimbang kita mengambil resiko yang terlalu berat, lebih baik mencegah anyang-anyangan dengan tidak menunda buang air kecil. Tapi gimana dong kalau yang nggak bisa ditinggalin anaknya?

Tips nya sederhana, ajak anak ke kamar mandi bersama. Kalau dia mau keluar kita tinggal ajak dia bermain air aja di kran. Insyaallah cara ini ampuh karena sudah saya praktekan pada khalif, hehehe.

Konsumsi Prive Uri-Cran Plus Cranberry Extract
Apaan nih? Ah kamu nggak gaul banget. Inituh udah terkenal banget ampuh menyembuhkan anyang-anyangan. Selain itu bagus juga dikonsumsi untuk mencegah anyang-anyangan. Koo bisa minumannya keren gitu? Ini nggak Cuma minuman sih, ada juga yang berbentuk kapsul. Tapi kalo mau yang seger-seger, enaknya sih yang diseduh. Masih nggak percaya Uri-cran bisa nyembuhin anyang-anyangan? Ah kamu nggak percayaan banget sih… Coba dong googling, dijamin deh udah banyak yang coba Uri-cran sebagai solusi dari masalah anyang-anyangan ini.


Dari sekian banyak obat yang konon bisa menyembuhkan anyang-anyangan, kenapa sih saya lebih memilih Prive Uri-cran Plus Cranberry Extract ini? Nih alasannya:

1.       Rasa Uri-Cran Plus ini ENAK
Biasanya minuman ampuh yang bisa nyembuhin anyang-anyangan itu rasanya “jamu” banget. Kalau Uri-Cran Plus ini beda, rasanya seger! Cocok deh kalau ditambahin es batu dan jadi menu untuk berbuka puasa.
2.       Cara Membuatnya Mudah
Kalau mau yang lebih mudah ada versi kapsulnya, tapi karena saya pengen yang seger-seger jadi saya lebih milih yang serbuk kemudian dilarutkan dengan air suhu ruang kemudian ditambah es batu. Tinggal kocek, jadi deh!
3.       Mudah Didapatkan
Nggak harus mendaki gunung lewati lembah. Produk uri- cran sudah tersedia di…. Lebih praktis lagi dengan beli online. Tinggal klik-klik!
4.       Dibuat Oleh Produsen Terpercaya
Tahu dong combiphar? Iya perusahaan yang sudah hadir sejak tahun 1971 di Kota Bandung ini fokus memproduksi obat-obat antibiotika, analgesika, dan obat batuk hitam. Dibawah bendera Anugerah Group, Combhipar menjalin kerjasama dengan perusahaan-perusahaan farmasi terkemuka yang berasal lebih dari 19 negara melalui kerjasama lisensi dan joint-venture. Dengan keadaannya ini, Combhipar secara berkala menjalankan audit quality control sehingga bisa mengutamakan kualitas produk yang tinggi. Masih ragu? Raguan mana sama minum obat-obatan yang nggak jelas siapa produsennya?
5.       Uri-cran Plus Sudah Terbukti Khasiatnya
Kalau produk yang jelek, mana mungkin testimoninya bertebaran dimana-mana, iya nggak? Hampir setiap blogger yang saya kenal pernah mengkonsumsi dan menuliskan pengalamannya mengkonsumsi Uri-cram Plus.

Saya juga punya pengalaman, bisa dibilang konyol sih, tapi ini bener-bener base on true story! Yuk baca disini ==> Hindari Anyang-anyangan Akibat Menahan Buang Air Kecil Dengan Mengkonsumsi Prive Uri-Cran Plus.

Nah itu tips menghidari anyang-anyangan versi saya. Kamu punya tips lain? Tinggalin dikolom komentar ya!

Semoga, para ibu rumah tangga yang punya permasalahan serupa sama saya diberikan kesehatan dan kekuatan daya tahan tubuh yang besar agar nggak gampang sakit apalagi terkena anyang-anyangan. Aamiin. 

17 comments:

  1. Kalau saya malah waktu masih ngantor yang suka nahan buang air kecil. Rumah jauh dari kantor, suka khawatir kebelet di jalan. Jadinya di kantor minum sedikit. Suka diomelin ma temen karena syaa jarang minum. :D

    ReplyDelete
  2. Jadi ingat waktu anak2 masih balita. Bisa masuk kamar mandi agak lamaan dikit rasanya udah anugerah banget. Gimana gak, baru juga masuk eh dari luar udah ada yg gedor-gedor. Rasanya ehm..hanya ibu yang tahu.

    ReplyDelete
  3. Aku pernah dulu, kalo sekarang sering BAK karena memang banyak minum

    ReplyDelete
  4. Ibuku nih yang kena anyang-anyangan, belum pernah nyobain uricran. Mungkin nanti bisa aku sarankan.

    ReplyDelete
  5. Ya ampuuuun, Khalif.
    Aku berhenti beli tisu karena kelakuan anak-anakku yang sama persis kaya Khalif ya begitu itu, Mba.

    Duh, itu Uri-Cran pake es batu...
    Ya Allah, maghrib masih jauh, Ya Allah...

    Hahahaa....

    ReplyDelete
  6. Saya sering, hehe... Rasanya ga enak bgt huhu...

    ReplyDelete
  7. Kirain anyang anyangan itu krn badan yang pegal dan capek, tapi ternyata krn virus dan juga kebiasaan buruk nahan pipis

    ReplyDelete
  8. Ini nih, nunda-nunda pipis kayaknya yang bikin aku kena anyang-anyangan waktu dulu. sakitnya aduh, luar biasa. Mengganggu pula. Bikin bolak-balik ke toilet. Dulu sih gak tahu obatnya. Cuma didiemin aja sampai sembuh sendiri. Alhamdulillah deh sekarang tahu obatnya. Buat jaga-jaga. :)

    ReplyDelete
  9. Teh Amy Bajabat jabat teh apa?hahaha sok pengen neke ya tapi da gimana :p
    btw aku mah sampe kena ISK teh urine campur darah gegara uda akut keseringan nahan pipis. Samalah aku anakku dulu sampe heboh klo ditinggal ke toilet :p
    alhamdulilah skrg macam Uri Cran bisa atasin semua keluhan anyang2an y teh aku uda cobain juga yg serbuk asem seger manis kek aku >> ujungnya ga enak :D

    ReplyDelete
  10. Informasi yang bermnafaat, terima kasih infonya mbak

    ReplyDelete
  11. biasanya tuh kalau kurang minum suka anyang2an

    ReplyDelete
  12. Betul banget tuh mbak, menahan pipis tuh bisa mengakibatkan anyang-anyangan,,

    ReplyDelete
  13. Jengjeriheun ya teh emang bahasa sunda nya mah. Dan iya menahan pipis itu bukan urusan sepele ya teh. Kalau dibiarin bisa mengganggu dan bahaya banget

    ReplyDelete
  14. engga mau lg deh sama yang namanya anyang-anyangen nyiksa banget.
    ibu rumah tangga memang super.

    ReplyDelete
  15. Oh anyang-anyangan itu akibat menahan buang air kecil, saya baru tau.. hehe

    ReplyDelete
  16. Wah boleh tu mbak obatnya, harganya berapaan ya ?

    ReplyDelete
  17. Minum air putih yang cukup bisa menghindarkan dari anyang-anyang... Bener itu.... Salam kenal mbak....

    ReplyDelete