Skip to main content

Selamat Hari Kereta Api Nasional 28 September 2014!

Hari kereta api nasional yang jatuh pada 28 September 2014, nggak sengaja Gue dan Rudi rayakan. Jadi ceritanya kita sengaja ingin sekali-kali berjalan-jalan dengan menggunakan fasilitas umum, yaitu kereta api.

Rencana ini sudah sangat lama mau kita laksanakan, namun terbantur jadwal padat dan kadang malas yang tiba-tiba datang, akhirnya sampailah pada tanggal 27 September kemarin. Kita memutuskan untuk berjalan-jalan ke Cicalengka, naik KRD Ekonomi.

Trip kali ini ceritanya ala backpacker, hehe.
Sengaja kita menaiki angkutan kota dari rumah ke stasiun kereta api cimahi. Ongkosnya cuma 4000 rupiah saja seorang, berdua cuma 8000 rupiah. Lebih mahal sih dari pada naik motor, tapi yasudahlah, kan ingin menikmati perjalanan. Biar romantis juga, hehehe.

Sesampainya di cimahi, kita kebingungan. Gue dan Rudi sama-sama belum pernah naik KRD arah cicalengka. Di tempat pembelian karcis, alias loketnya kita sempat hampir membatalkan perjalanan, tapi sayangkan sudah sampai disini tapi nggak jadi pergi? Akhirnya kita memberanikan diri ikut antri dengan calon penumpang yang lain.

Jam 10:30 WIB, kita akhirnya membeli tiket KRD Ekonomi jurusan Cicalengka dengan jadwal jam 10:45 WIB, hanya menunggu 15 menit, rasanya sangat lama. Karena bosan, foto dulu deh! :D


Oiah, harga tiket KRD Ekonomi Padalarang - Cicalengka adalah 1500, Murah meriah! ;)
FYI juga nih, kalau untuk kereta ekonomi, penumpang hanya boleh masuk setelah kereta apinya mau datang/ berangkat. Berbeda dengan saat saya ke Jakarta pake kereta Bisnis Atau Eksekutif, kita bisa nunggu di dalem (Ngelewatin pager yang ada satpamnya itu).

Setelah pukul 10:45 ternyata kereta belum datang, padahal penumpang sudah berada dalam stasiun. Sambil menunggu, kita sempet foto-foto dulu deh :D



Jadi ini judulnya foto-foto di stasiun, hehehe.
Tidak terlalu lama, kereta akhirnya datang. Kita menaiki kereta, dan sumringah! Apalagi ekspresi muka Rudi, sumringah banget! Kaya anak kecil naek odong-odong wehehehe. Bukan deng, tapi kaya abis menang undian :p


KRD Ekonomi PDL - Cicalengka ini berhenti di semua stasiun yang di lewati, kecuali statiun andir. Dan paling lama berhenti di stasiun Bandung. D jadwal yang tertera sih seharusnya kita sampai ke Cicalnegka jam 12:15 tapi ternyata kita baru sampai sekitar 12:40. Sesampainya di stasiun kita bingung lagi. Mau ngapain ya? Masa langsung pulang?

Yaudah foto-foto lagi. Hehehehe. ~
Nah kan udah sampe Cicalengka, kita foto-foto dulu di dalem stasiunnya. :




Hehehe, narsis yah kita. Nggak apa-apa ya :D
Seabis narsis, kita keluar stasiun. Banyak angkot, banyak ojeg. Banyak yang jualan. Kita bingung kan mau kemana lagi? Yaudah jalan dulu sampe ke pertigaan, ada jalan yang lebih besar. Kekanan atau Kekiri? Akhirnya kita ambil jalan ke kanan. Ada tukang baso, jajan baso dulu aja sambil merencanakan kemana kita lanjutkan perjalanan. 

Basonya lumayan enak, sambil ngebaso, sambil googling mall yang ada di Cicalengka, tapi nggak ketemu. Search tempat wisata juga cuma ada curug cinulang, sama ada rumah aki nene kalo nggak salah. Berhubung bingung, kita putuskan untuk kembali lagi aja ke Bandung. Hihihi.

Ada yang menyebalkan pas makan baso, masa ada kaya ulet gitu -..- Gue rasa sih itu dari sayurannya. Tapi yaudahlah ya, makan lagi aja basonya. Hihihi. Selesai makan, kembalilah kita ke stasiun. Cuaca terik, badan lemes kaya abis mudik. Pas ke loket ternyata loketnya cuma buka 1 loket yang di tengah. Ada tulisannya patas AC 10.000, mungkin itu alternatif kereta lain. Gue ikut antri aja dulu.

Pas udah giliran gue, gue nanya sama mba-nya, bisa KRD Ekonomi? Dia bilang nggak bisa, kalo mau KRD Ekonomi, nanti soalnya belum di buka. Ooh ~ Jadi sistemnya Loket baru di buka ketika kereta udah mau berangkat. Dijadwal sih jam 14:05 kereta berangkat. Sekarang masih 13:40 WIB.

Akhirnya kita balik badan, di loket sebelah yang tutup, udah antri beberapa orang, tapi males yaa kalo antri setengah jaman gitu, udah aja akhirnya gue dan rudi keluar, nyari tempat duduk. Baru duduk bentar, tiba-tiba ada suara kaya doger monyet gitu, penasaran kan. Pengen liat. Kita kira itu pertunjukan apa gitu yah, nggak taunya mirip sulap-sulapan. Nonton dulu deh ~

Lama-kelamaan makin banyak yang nonton, posisi kita jadi nggak strategis buat ngeliat, yaudah deh pindah agak depanan. Jadi ternyata ada salah satu dari rombongan yang diiket mirip pocong-pocongan.

- Videonya nanti yaa, masih di compress hehehe -

Nah pas liat pertunjukan itu secara Live, bingung dong kita, Koo pocongnya ilang ya?
Tapi kalo di perhatiin lagi videonya, yaaa biasa aja. Hehehe.

Selesai nonton, kita antri lagi buat beli tiket, jam 13: 50-an tiket sudah di tangan, dan waktunya kembali ke Bandung, Cimahi, Rumah tercinta. Sambil nunggu dan duduk, iseng foto-foto pake tongsis ceritanya. Tapi nggak terlalu guna juga, scara kita di stasiun dan cuma berdua, nggak pake tongsis juga muka kita berdua ke capture koo :D

Tapi ada yang aneh, hehehe. Bapak-bapak pake kresek di atas kepalanya. Nggak tau kenapa, yang jelas pertama liat sempet ketawa-ketawa. Hihihi.

Kenapa ya?

Jam 14:05 tapi keretanya belum dateng, nunggu lagi deh ~ Sekarang udah nggak duduk, tapi berdiri. Daripada bengong, kita foto lagi :D






Akhirnya masuk dalem kereta. KRD Ekonomi Cicalengka - Padalarang. Di gerbong ini, isinya kayanya saudaraaan gitu deh, abis pada ngobrol gitu dari ujung ke ujung. Seru yaa, jadi pengen ngajak keluarga jalan-jalan naek KRD Ekonomi yang murah meriah ini :D

Sekitar jam 4 sore akhirnya kita sudah sampai di Stasiun Cimahi, Jalan sedikit. Naik angkot Cimahi - Soreang. Dan sampai ke rumah dengan selamat. Alhamdulillah.

Trip kali ini, makan baso dan menonton sulap pocong di Cicalengka. :D
Seru, daripada kamu yang biasa ngabisin waktu buat nonton, mending di coba nih Jalan-jalan naik KRD Ekonomi kayak gini. ^_^


Comments