Tuesday, 22 December 2015

Syaifuddin Sayuti: Dari Jurnalis Menjadi Blogger Manis

Mau nulis tentang bapak yang satu ini tuh susah-susah gampang. Susah soalnya beliau udah lama banget berkecimpung didunia jurnalistik. Jadi malu kalau ada typo atau kata-kata aneh yang saya tulis. Gampangnya, beliau ini kan udah kesohor banget. Jadi kalo cari bahan tulisan tentang beliau, tinggal copas-copas aja gitu, huehehehe.

Koo saya bisa sih mau nulis tentang Bapak ini? Bukan karena saya ngefans, bukan karena beliau bayar saya buat nambahin ketenaran. Tapi karena tanggal 18 Desember kemarin, beliau menjadi pembicara di acara #KelasBlogger yang disponsorin sama Kudo Indonesia.

Source: https://twitter.com/syaifuddin1969

Eh sebenernya Bapak yang saya maksud itu siapa sih?
Nama bekennya adalah Pak Syaifuddin Sayuti. Beliau ini udah ngeblog dari tahun 2004. Iya, 2004! Saya sih baru selesai sekolah SMP, boro-boro ngeblog bikin email aja masih beribet. Menurut pengakuannya, Pak Syaifuddin bercita-cita jadi wartawan. Tapi setelah malang melintang di dunia jurnalis, beliau justru berubah haluan jadi blogger.

Sekilas, cerita Pak Syaifuddin ini berasa pengalaman saya sendiri. *kegeeran* Saya dulu pernah berkecimpung di dunia pertelevisian, di dunia Radio, dan sekarang berakhir di rumah saja. Menjadi Ibu rumah tangga pencari kuis dengan embel-embel blogger dan freelancer biar terlihat ada kerjaan, hihihi. Bedanya, pak Syaifuddin ini sudah menjadi blogger manis, manis banget soalnya kerjaannya jalan-jalan melanglang buana. Dari ngeblog, ada beberapa “reward” yang sudah diterima oleh Pak Syaifuddin. Yang terbaru, beliau berhasil diundang ke Istana Negara dan saat makan, bisa ngambil makanan bareng sebelah-sebelahan sama Pak Presiden Jokowi. Cieee.. Tuh kan manis banget senyum jaimnya :D

Source: https://twitter.com/syaifuddin1969/media

Nah diacara #KelasBlogger ini, saya kecipratan ilmu dari beliau tentang “Reportase Ala Blogger”. 
Yang saya tangkep dari ulasan pak Syaifuddin, “Reportase Ala Blogger” adalah bagaimana cara seorang bloger menyampaikan kejadian yang berupa Laporan. Laporan itu sendiri haruslah fakta yang aktual dan akurat. Cara penyampaiannya nggak harus menggunakan bahasa Indonesia yang baku, tapi yang pasti reportase tersebut haruslah nyata, unik, fresh atau baru, dan blogger harus ada di TKP. 

Terus apa dong yang memberdakan reportase ala blogger dengan ala wartawan atau jurnalis? Banyak. Tiap blogger punya sudut pandang tersendiri dari setiap peristiwa yang akan dibuat reportasenya. Jadi seorang blogger bebas menuliskan apa saja yang terjadi dengan gaya-nya sendiri. Tapi harus tetap diingat, reportase kita nggak boleh mengada-ada apalagi membohongi pembaca hanya untuk rating saja. *wink.

Satu hal yang sangat berkesan dan masih jadi pertanyaan dari pertemuan singkat dengan Pak Syaifuddin ini adalah ketika beliau datang memasuki ruangan. Pak Syaifuddin menghampiri semua peserta sambil memperkenalkan diri. Tapi yang saya dengar sih beliau bilang namanya “Arif”. Hahahaha, entahlah mungkin saya salah dengar. Atau jangan-jangan itu bukan Pak Syaifuddin. Wallahualam.. :D

Btw, pas saya baca di twitternya @syaifuddin1969, beliau ternyata berprofesi juga sebagai dosen lho! Well, terimakasih banyak ilmunya ya Pak. Terimakasih sudah menginpsirasi saya yang masih anak bawang ini. Semoga kelak saya bisa jadi blogger manis yang melanglang buana dan diundang juga ke Istana Negara. Aamiin ^^

Baca Juga:
- KUDO Istimewa Dari Kelas Blogger
- Mendapatkan Penghasilan Tambahan Di Tahun Baru
- Kang Arul: Bukan Artis Korea Tapi Populer Juga






No comments:

Post a Comment