Skip to main content

Tips Menghadapi Sensitif-nya Perempuan Hamil

Tahu nggak kalau perempuan lagi PMS, sensitifnya kayak gimana? Serem nggak? Ternyata ada satu jenis perempuan yang lebih sensitif dari perempuan yang lagi PMS. Siapa kah dia? Yes, I’am. Alias perempuan yang lagi hamil. Konon kehamilan membuat perempuan beratus-ratus kali lebih sensitif dari biasanya. Saya sih dulu mikirnya “Ah itu mah Cuma mitos, tergantung orangnya aja lagi.. Kalo emang orangnya sensian sih yaa pasti jadi sensi, kalau cuek kaya saya mah kayaknya bakal biasa aja!” dan pemikiran itu terbantahkan ketika saya mengalaminya sendiri. 


Kemaren sempet teh Tetty cerita tentang kulitnya yang jadi sensitive, dan berjerawat. Namun, berdasarkan pengalaman kehamilan yang sudah mencapai 24 minggu ini, saya rasa semua panca indera jadi lebih sensitive sehingga membuat diri ini mungkin terlihat “aneh”. Nah saya mau berbagi tips untuk mengakali keadaan sensitive tersebut. Buat yang merencanakan kehamilan sebaiknya persiapkan ini ya, ketimbang nanti jadi uring-uringan nggak jelas, hehe. Parahnya kalo jadi sumber pertengkaran dengan suami tercinta atau keluarga.

1. Kulit jadi sensitif.
Sebentar panas sebentar dingin. Suhu tubuh rasanya berganti-ganti. Mirip cuaca dunia yang mudah berubah. Bahkan sepertinya lebih cepat. Dan menurut saya yang paling sulit dihindari adalah perasaan gerah. Ia bisa tiba-tiba muncul. Malem hari pas lagi hujan deras dan enak-enakan pelukan ama suami, eh tiba-tiba gerah. Kan nggak asik yah, huft. Terus gimana dong?

Saya sih mengakalinya dengan menggunakan baju berbahan kaos yang adem. Kalau berpergian, saya selalu membawa jaket. Jadi ketika dingin tinggal pakai jaket, kalau gerah yaa buka aja jaketnya. Saat tidur, saya biasanya membuka jendela kamar, menyiapkan selimut dan kipas tangan. Yaa maklum di kamar nggak ada AC yang kalo mau dingin tinggal pencet aja gitu. Kalau tidur kedinginan tutup jendela dan peluk suami sambil selimutan, kalo gerah buka selimut, jendela, dan geber-geber pake kipas.

Itu baru masalah panas dan dingin, ada satu masalah lagi yang saya rasakan berhubungan dengan kesensitifan kulit yaitu GATAL dan merasa LEMBAB. Terutama didaerah lipatan tubuh. Kalau untuk Lembab pada kulit biasanya saya menggunakan anduk atau tisu kering untuk mengelapnya. Sementara gatal saya garuk saja. Tapi pernah saya merasa gatal dan tidak hilang-hilang bahkan bagian yang gatalnya malah menjadi lecet, sayapun berkonsultasi dengan bidan. Diberi obat yang diminum, tapi saat obatnya habis gatalnya muncul lagi, hiks. Jadi sekarang sedia obat tersebut untuk dikonsumsi kalau sekiranya gatal itu datang.

2. Penciuman jadi sensitif.
Saya memang agak sering pusing kalau mencium bau parfum yang terlalu menyegak. Saya juga nggak suka bau WC, Obat nyamuk, dan Rokok. FYI, yang saya baca dari beberapa artikel, perempuan yang sedang hamil sebaiknya menghirup udara segar. Meski banyak nyamuk, sebaiknya menggunakan kelambu jangan menggunakan obat nyamuk bakar ataupun elektrik. Udara dengan obat nyamuk atau pewangi ruangan bisa mengakibatkan kelainan pada otak janin.

Saya sih biasanya membuka jendela kamar kalau merasa udara dalam rumah agak berbau. Misalnya saja neneknya rudi menggoreng ikan asin, pamannya merokok, atau kakeknya membakar obat nyamuk. Padahal biasanya sebelum hamil, saya nggak terlalu peduli dengan bebauan tersebut. Yaa kalo masalah bau WC mah semua orang juga kayaknya nggak akan suka ya!

Ada beberapa kasus yang saya temui, banyak juga yang tidak suka dengan bau nasi yang baru masak. Ada yang tidak suka dengan wangi bedak tertentu, bahkan ada yang nggak suka dengan harum durian. Alhamdulillah,saya merasa masih dalam batas wajar untuk kesensitifan pada bebauan.

3. Perasaan jadi sensitif.
Nah kalau yang ini sih iyah banget. Tiap suami harus lembur, saya nggak pernah rela hihihi. Bawaannya mellow terus. Padahal kalau dipikir secara sadar suami saya kan lembur hanya malam hari, esok harinya sudah bisa pulang diwaktu siang. Tapi yaa gitu, saya merasa sendirian, kesepian, kayaknya yang nggak akan ketemu tiga kali lebaran gitu. Pokoknya BAPER abiislah!

Namun, sejak beberapa kejadian “Lembur” mellow yang diisi dengan tangisan-tangisan Bombay dan kesedihan, akhirnya saya menemukan solusinya, hehe. Saya akan membeli dvd korea yang cukup banyak untuk mengisi waktu opada malam hari. Saat keletihan biasanya saya tertidur dan pagi-pagi bangun seperti biasa. Lupa deh kalo suami lagi nggak ada dirumah! *wink*

Etapi saya pernah dapet cerita dari temen saya, katanya waktu bosnya hamil. Bosnya itu pernah ngalamin kesensitifan luar biasa. Jadi ceritanya doi lagi di halte busway, terus tetiba nangis goak-goakan, histeris kaya abis denger kabar duka suaminya meninggal. Dan ternyata setelah menangis sejadi-jadinya, doi ditanya sama orang-orang kenapa bisa nangis ampe segitunya. Terus doi menjawab kalau doi bersedih karena melihat sebuah pamphlet di halte itu. Isi pampletnya adalah tentang BADAK BERCULA SATU YANG HAMPIR PUNAH. 

OMG, saya dengernya malah jadi pengen ketawa ngakak. Jadi sensitifnya perempuan hamil itu emang beda-beda sih ya ~ 

4. Lidah jadi senstif.
Ini sih yang biasa disebut dengan ngidam. Pengen makan apa gitu yang ada dipikiran, eh giliran nemu makanannya pas dimakan ternyata rasanya nggak sesuai dengan ekspektasi. Saya sering banget ngalamin ini, jadi udah ngebayangin rasa baso tuh haseum, manis, lada. Eh pas dimakan rasanya berbeda dari pemikiran. Jadinya kecewa. Tapi nggak jarang juga sih ngerasain yang sesuai ekspektasi, Cuma biasanya itu bukan makanan yang dipengenin banget.

Kalo kata mamah saya, ngidam itu adalah kondisi dimana kita pengen makan sesuatu yang biasanya nggak kita doyanin. Misalnya nih saya kan nggak suka petai, paria, leunca, dan yang pait lainnya. Nah kalo ngidam saya jadi suka dan pengen banget, gitu katanya. 

Nah buat menghadapi kesensitifan lidah ini, saya biasanya masak sendiri. Kalau masak sendiri kan kurang asin tinggal digaremin. Kurang pedes, tinggal dicabein. Kurang banyak, tinggal bikin lagi. Kalau males? Ya udah puasa aja. :D

5. Pengelihatan jadi sensitif.
Mungkin ini yang disebut laper mata. Lihat gambar makanan yang kayaknya enak, pengen. Lihat kucing lucu ngegemesin, pengen. Lihat suami orang ganteng, pengen. Pokoknya lihat apa-apa yang bagus tuh pengen. Untungnya saya bukan type yang harus selalu diturutin. Jadi kalau liat terus pengen, dipendem dulu dalam hati. Kalau ada suami baru bilang, kalo di ACC langsung beli. Kalau nggak di ACC manyun deh. Tapi udah gitu suka lupa, dan tetiba suami bawain. So sweet kan :D

Saran saya buat yang nggak bisa mengendalikan kesensitifan pengelihatan ini, sebaiknya hindari sosmed, terutama instagram. Jangan sering nonton TV. Mendingan baca buku ato baca blog saya :D

Itu pengalaman saya selama hamil 24 minggu. Saya sih berharap walau ada keinginan atau kesensitifan saya terhadap sebuah hal, itu tidak berpengaruh buat Killua. Semoga Killua bisa berkembang menjadi apa yang saya dan suami harapkan. Aamiin.

Kalau pengalaman kamu pas hamil gimana? Pernah ngalamin kesensitifan yang aneh? Atau malah nggak ngerasain apa-apa? Share yuk! 



Comments

  1. Waduh mbak gawat juga tuh kalo liat suami orang jadi pengen XD
    Kalo sy, dulu pas hamil pertama, lumayan adem ayem aja, tapi pas hamil kedua ini, ya ampun bolak balik saya ngerasain yg namanya kulit sensitif, sedih euy jalan aja sampe (maaf) ngangkang krn lecet di bagian sana. Terus juga baper, baca komik, dan novel aja dari awal sampe akhir nangis bombay. Hahaha. Suami emang harus sabar2 nih kalo udah begini XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, yang gatenya udah konsultasi sama bidan mba? Kalau saya sih dikasih obat yang diminum. Pernah pake yang obat luar, tapi nggak ngaruh apa-apa. Hiks.

      Hehehe, iya bapernya perempun hamil mah lebih dari yg PMS ya :D

      Delete
  2. Hmmm ... syaa waktu hamil sensitif apa, ya? Udah lupa juga. Kayaknya sih gak ada :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daebak! Saya juga sih pengennya nggak sensi, tapi apalah daya jadinya cari cara buat ngatasin sensi berlebih ini, hehehe.

      Delete
  3. Samaaa kaya bunda saya ya mbak, matanya jadi sensitif lihat ayah langsung muntah muntah. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuuh, saya mah nggak gitu. Kalo liat suami bawaannya suka gemes, pengen meluk :D :D :D

      Delete
  4. Ya Allah, ngakak baca kisah sensitifnya si boss

    ReplyDelete
  5. wkwkwk.. nangis gara-gara badak... iya ih lagi hamil serba baaapperrrrr...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi harus ektra ati ati ya teh :D

      Delete
  6. nah ini, tulisan dengan tema yang lagi pengen saya baca... sekalian siap siaga kalau hamil terjadi padaku mba :)

    ReplyDelete
  7. Hahaha yg sensi berat emang bagusnya jangan buka sosmed, kasian anaknya stress di dalam :-D

    ReplyDelete
  8. Hahaha yg sensi berat emang bagusnya jangan buka sosmed, kasian anaknya stress di dalam :-D

    ReplyDelete
  9. Waktu hamil, kelima-limanya jadi alergi dengan nasi. Jangankan mencium atau melihat nasi mendengar namanya aja mendadak mual dan bisa2 isi perut pada keluar. Tapi tiap org memang beda2, adikku malah hamil 8 kali malah gak ngerasa apa2. Bahkan bentuk badannya gak terlihat kalau lagi hamil eh tiba2 brojol baru deh ketahuan kalau udah hamil selama 9 bulan.....

    ReplyDelete

Post a Comment