Skip to main content

Bekerja Dari Rumah Bersama Social Media

AH MASA BISA SIH KERJA DARI RUMAH CUMA DENGAN MEMANFAATKAN SOCIAL MEDIA???
Paling MLM ya? Ahahahaha, bukan koo bukan. Walaupun emang saya ini salah satu consultan oriflame yang notabene adalah perusahaan dengan sistem MLM, tapi sekarang saya mau bahas apa yang saya dapat pure dari "Update status" tanpa melakukan penjualan, perekrutan, apalagi penipuan. Sejak sekitar tahun 2012 saya sudah mendapatkan penghasilan dari UPDATE STATUS. Bukan sombong sih yaa, cuma mau ngasih tau aja bahwa status-status yang kita buat itu yaa jangan cuma sebagai ajang ngeluh, curhat ngalor ngidul, apalagi sampai jadi tempat beradu argumentasi yang ujung-ujungnya menciptakan permusuhan.


Jadi gimana caranya?
Kalau jaman sekarang, apa yang saya jalani ini disebut sebagai Social Media Officer. Ya, update status yang saya maksud adalah memposting content untuk sebuah brand. Ada beberapa brand yang pernah saya handle, mulai dari cat tembok, makanan ringan, politisi, financial planner, sampai produk fashion. Kalau untuk jadi seorang buzzer, saya baru sekali dapet tawaran itu, hahaha. Lumayan sih ya dapet 300rb sekali posting di Instagram *Pamer amat sih my! Bukan pamer, tapi memotivasi sekalian promosi, barangkali ada yang butuh jasa buzzer, influencer, atau content placement gitu :D

Baca Juga : 1 Dollar Pertama

Dari tahun 2012-2015, meski kerjaannya update status yang 100% bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja selama ada jaringan internet, saya masih harus tetap setor muka ke kantor. Hal ini yang bikin saya "eneg". Setelah harus berjuang bersama laptop dan sinyal internet, masa saya juga harus berjuang melawan macet, polusi, dan rasa kantuk. Iya nggak?


Terakhir kali saya bekerja dan harus masuk ke kantor tiap hari, gaji saya dipotong hampir 50%. OMG! Karena apa? Saya ini punya ASMA, yang bisa terjadi kapan saja, biasanya pagi hari. Tahu kan kalo abis asma itu gimana? Kaya abis lari 5 Kilo meter capenya. Alhasil, sering banget dateng ke kantor kesiangan, wahahahaha. Tapi saya selalu mengganti jam kantor dengan pulang lebih akhir. Tapi mungkin tetep salah kali ya? Saya udah resign dari awal desember, dan pihak kantor pengen saya keluar kalo udah dapat pengganti. Sampai bulan februari, pengganti saya tak kunjung datang. Jadi berhentilah saya meninggalkan kantor dan seisinya. Waktu itu saya berfikir, sudah cape-cape membela masuk kantor demi menunggu pengganti, tapi perjuangan saya dibalas gaji yang hanya sepotong. Sekalian aja jadi karyawan kejam. *ceilah* Jangan ditiru ya!

Baca Juga : Pekerjaan Impian

Saya mencoba nego dengan meminta perusahaan tetap menggaji saya, tanpa saya harus pergi ke kantor. Yang penting kerjaan beres, Lagian kerjaan saya kan 100% online. Kalau masalah briefing, kan bisa ya pake skype atau google hangout. Pokoknya saya nggak mau macet-macetan, NGGAK MAU TUA DIJALAN! Saat itu cita-cita saya adalah KERJA DIRUMAH. TITIK. *koo jadi emosi* Lagian tahun 2014, saya pernah menang lomba blog. Hadiahnya lumayan, yang satu 2.5 juta, satunya lagi 1 juta. Ah pastilah saya klo fokus bisa dapet penghasilan lebih dari gaji kantor tanpa harus keluar rumah.

2,5 juta dari artikel ini ==> Tentang Kesetiaan
1 juta dari artikel ini ==> Indonesia Lebih Baik

Dengan beban hutang cicilan 1,8 juta perbulan yang harus dibayar sampai Desember 2015, saya nekat resign. Saya yakin, pasti bisa dapet kerjaan yang bisa saya kerjain dirumah tanpa harus berangkat ke kantor tiap hari. Salah satunya adalah MLM.  Saat itu bonus saya dari oriflame masih 160ribuan. Niatnya mau serius ngejalanin MLM, nyatanya dibulan Maret dan April saya malah nggak dapet bonus. Nggak ada kerjaan, nggak dapet gaji dan bonus juga nggak ada. SEDIH.

Terus cicilannya gimana? Yaa tetep dibayar, meski harus menjual seperangkat komputer editing yang ngajugrug di kamar Eky, adik saya. Serta dibantu Rudi, wahahaha. Kalau inget saat-saat itu, saya malu deh. Gengsi nggak mau kerja yang berangkat ke kantor, tapi nggak bisa dapet uang juga dari kerja dirumah. CKCKCKCKC. Pernah beberapa kali ngelamar kerja, tapi nggak diterima karena katanya gaji yang saya minta "Ketinggian". Ah andai mereka tahu, bahwa waktu itu nggak bisa dibeli. *teu nyambung*

Tapi, Allah kan nggak tidur ya? Allah yang sudah merancang skenario. Dia adalah penulis skenario sekaligus sutradara terbaik. Saya dengan kesotoyan suka sharing masalah social media dengan teman yang juga terjun didunia digital marketing, berbagi pengalaman waktu kerja, dan mencoba menawarkan jasa handling social media pada beberapa "pasar potensial". April 2015 saya mendapatkan tawaran mengelola social media salah seorang psikolog. Nah, Alhamdulillah saat itu fee yang saya dapatkan adalah 1 juta perbulan. Dua bulan kemudian, saya mendapatkan lagi tawaran mengelola social media seorang financial planner dengan bayaran 1,5 juta perbulan. Ah sudah 2,5juta tanpa harus keluar rumah. Alhamdulillah... Tertutup sudah beban cicilan yang menghatui saya. Kalau ingat masa-masa itu, saya rasanya kapok berhutang! 


Well, saya membuktikan gengsi yang pernah saya lakoni untuk kerja tanpa berangkat ke kantorpun membuahkan hasil. Rudi selalu mendukung apa yang saya lakukan, selama itu positif. Pernah saat mengikuti lomba blog dan harus datang ke Jakarta, ia menemani. *ngebayarin akomodasi maksudnya* padahal waktu itu masih jadi calon suami. Alhamdulillah, meski nggak juara seenggaknya diganti uang transport, wkwkwkwk. Jumlah penghasilan secara nominal yang pernah saya terima, paling besar adalah hampir 10 juta dalam satu bulan. Angka besar buat saya yang cuma tamatan SMK dan kerja dari rumah ini. Yaa, bulan ini sih nggak sampe segitu yaa, hohoho.

Jadi, saat baca cerita mba Indah tentang Social Media adalah ajang Curhat, yaa saya langsung kepikiran bikin blogpost tentang bekerja dengan social media ini. Bagi saya, social media adalah ajang pencarian pundi-pundi rupiah dan membantu saya untuk bisa bekerja dari rumah. Alhamdulillah..

Baca Juga : Merayakan Hari Media Sosial Versi Amy

Nah buat yang suka ngeluh-ngeluh disocial media, yuk ganti keluhan jadi ajang pamer hal-hal positif dan menghasilkan uang! *mataduitan* Dan buat yang masih harus kerja pergi ke kantor, its okay. Saya nggak bilang itu nggak baik, hanya saya memilih untuk bekerja dari rumah saja sambil mengurus Khalif yang sekarang sudah 3 bulan 14 hari. Nggak ada pekerjaan yang sempurna koo. Kita punya kesempatan untuk memilih mana pekerjaan yang menurut kita terbaik saat ini. :)

Selamat bekerja, selamat bersocial media!
Semoga bermanfaat ^^

Comments

  1. Wah, pengen belajar dari mba Amy...#mataduitan.

    ReplyDelete
  2. Kereeeen, inspiratif, yang seperti ini nih patut dicontoh, nggak menjadikan sosial media hanya sekedar buat menggalau :D
    Btw, aku mau dong diajarin bikin images pendukung seperti di blogpost ini, bagus banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mak Indah udah mampir. Tulisan ini kan terinspirasi dari bahasan sosmednya mba Indah :D

      Hayuu kita sharing, ini saya bikinnya di canva.com :)

      Delete
  3. Inspiratip bangetttt. Ajarin dong...

    ReplyDelete
  4. Makasih loh mba tulisan nya, point terberat gw adalah menulis yang TOP gitu, hahaha.
    Tapi yakin kalo suka melakoni pasti bisa :)

    Buleipotan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samasama mba, yyuuk semangattt :D

      Delete
  5. Keren, Mak. Jadi memanfaatkan sosmed secara positif. Sayapun juga banyakan buat nyari duit, hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ceees. Rugi yaa mba kalo dipake ngeluh doang mah :D

      Delete
  6. Waah keren...Bisa manfaatin sosial media secara maksimal buat dapat duit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mba alhamdulillah, bisa dikerjain dimana aja :D

      Delete
  7. Semoga saya bisa kayak, Mbak. Hehehe.

    Boleh berbagi tips dapat info pekerjaan freelance atau working from home dari mana, mBak?

    Salam kenal juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Nanti saya bikin postingan khusus aja kali yaa biar sekalian nambah2 isi blog wahahahaha..
      Salam kenal juga yaa mba lia ^_^

      Delete
  8. Saya baru dua bulan terakhir ini resign dari kantor dan fokus kerja di rumah dengan mengandalkan blog mbak. Sedikit khawatir sih apakah saya bisa bertahan atau tidak. Tapi setelah membaca tulisan mbak ini saya jadi termotivasi untuk lebih optimis lagi, terima kasih ya mbak. Salam kenal dari saya Riska :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga mba Riska. Aamiin, semoga bisa ngerjain hal yang disuka sekaligus menghasilkan yaa mba ^_^ semangaat!

      Delete
  9. Semoga berkah terus ngeblognya mbak amy,, semoga bisa nular semangat nge-blognya ,, :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiin, makasih mba doanya. Semoga bisa tetep semangat yaa kita :D

      Delete
  10. Wahhh, Mupeng! mau belajar dari Mbak Amy jugaaa ah. TFS ya mbak, salam kenal!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba Ayu.. Yuk kita belajar biar makin banyak penghasilannya :D

      Delete
  11. Siap mbak. makasih sudah berbagi pengalaman. akan memanfaatkan sosmed sebaik mungkin :)

    ReplyDelete
  12. Waahhh...bagi doong Teh job-nya. Mauuu :D

    ReplyDelete
  13. Social Media jika bisa memanfaatkanya dengan optimal pasti akan menghasilkan .
    OBAT BATUK PILEK ANAK
    Sukses selalu

    ReplyDelete
  14. Ini nih, yang perlu ditiru, daripada akun sosmed hanya untuk mengeluh, mending buat hal yang positif ya mbak....

    ReplyDelete
  15. Wah mantep mba, enak tu kerjanya bisa dari mana aja asal ada internet :)
    ga perlu pusing mikirin macet2an
    Moga besok2 share tipsnya ni biar bisa ngikutin jejaknya haha

    ReplyDelete
  16. Terima kasih tulisannya mencerahkan sekali. Sepakat tak hanya ajang curhat ya.

    ReplyDelete
  17. Inspiring, My. Bener, Allah mah ga tidur. Btw ajarin juga dong bikin infografis gini, sekalian ajakin emak-emak Bandung belajar sama Amy, ah. Yang lain setuju, ga?

    ReplyDelete
  18. Inspiratif mba, keren yaaa bisa kerja dari rmh handling socmed..pingin :) makasih sharingnya mba, salam kenal ya

    ReplyDelete
  19. Senengnya bisa kerja dari rumah ya, apalagi buat ibu-ibu macam kita nih paling cocok kerja dari rumah..

    ReplyDelete
  20. Baca ini jadi semangat, mba :). Moga-moga bisa produktif dan menjemput rezeki dari social media, kayak mba Amy. Tfs mba ;).

    ReplyDelete
  21. Kerennn...
    Aku setuju banget, nggak mau tua di jalan, hehe... Paling menyebalkan ketika waktu habis di jalan krn macet. Pengen juga memberdayakan sosmed buat penghasilan tambahan :)).

    ReplyDelete

Post a Comment