Skip to main content

5 Dampak Negatif Drama Korea Yang Sebaiknya Dihindari

Apakah kamu salah satu penggemar drama ataupun film korea seperti teh Lendy?
Saya termasuk salah satu penyuka drama korea, bahkan dari tahun 2002 pas Korea Selatan masuk putaran perempat final piala dunia saya udah membela mereka. Dan pas korea selatan kalah lawan jerman, saya nangis! Sedih aja gitu, padahal dulu belom musim drama korea. Drama asia yang Berjaya adalah drama jepang dan yang hits ada juga drama Taiwan, Meteor Garden.

Improvisasi dulu lah ya :D
Lama kelamaan, drama korea mulai menjamur. Demam K-Pop melanda anak-anak muda sampai mamah-mamah muda. Sisanya, Ibu-ibu komplek dan nggak sedikit juga para pemuda yang suka segala macam tentang korea. Istilahnya Negara Indonesia sudah terserang Hallyu, gelombang korea. Namun saya merasa ada yang salah. Saya pernah selama lebih dari 20 jam nggak tidur hanya demi menamatkan drama korea yang sedang saya tonton. Padahal mah bisa di pause. Ada juga sih film korea yang pendek durasinya, paling satu atau dua jam. Kaya yang dibahas Teh Lendy, yaitu One Way Trip (2015). Salah satu film korea yang jadi favorite saya adalah Miracle In Cell Number Seven. Film tersebut berhasil bikin saya nangis temehek-mehek mengalahkan rasa sedih saya pas lihat Korsel kalah lawan Jerman.


Emang sih nonton film maupun drama korea itu bisa bikin kita terhibur dan ada juga pelajaran-pelajaran yang diambil dari jalan ceritanya. Tapi, sorry to say ternyata saya merasa nonton drama korea itu lebih banyak mudharatnya dari pada manfaatnya. *siap-siap ditimbuk para k-popers*

Dari sekian banyak dampak negatif, saya mencoba merangkum 5 hal negatif yang membuat saya kini mulai menjauh dari drama korea. *padahal udah nggak ada downloadan di hardisk, hihihi* Jangan dulu marah yaa para fans korea, coba deh baca dulu, ini negatif atau positif? Kalau anak kita nonton terus ngikutin hal-hal ini gimana? Ehhmmm, ini juga self reminder sih. Kira-kira ini lah 5 hal tersebut:

Pertama, di kebanyakan drama korea kita disuguhkan untuk menonton aurat orang lain. Setahu saya sih itu dosa. Apalagi sengaja deh replay-replay adegan kissing. Mending kalo udah nikah, kalau belum? Mau disalurin kemana? Jadi sebaiknya jangan. Sebenernya sih ini bisa dihindari dengan menonton drama korea di televisi, jadi udah disensor. Dan nggak semua drama atau film korea ada adegan begini sih.

Kedua, hampir semua drama korea memiliki adegan minum-minum. Kalau minum-minum teh manis atau kopi di caffe mah it’s okay yah. Kalau ampe mabuk? Saya pernah lho sampe penasaran gimana rasanya makan ayam sama minum bir, wahahaha. Untung Cuma penasaran, nggak sampe beli bir beneran.

Ketiga, Fashion. Pernah sih saya lihat drama korea yang pemeran pembantunya pakai jilbab. Sisanya yaa gitu deh. Ada yang panjang, tapi menerawang. Ada yang tebel tapi mini. Ah, ini mah udah nggak usah dijelasin ya. Kalau didepan mahram mah nggak apa-apa kita nyontohin fashionnya. Tapi kalau untuk diumbar ke khalayak ramai mah harusnya jangan, omat!

Keempat, gaya hidup royal. Iya nggak semua drama korea nyeritain tentang gaya hidup WAH. Ada juga yang ngisahin kisah si miskin atau si sederhana. Tapi kebanyakan yang saya tonton sih ceritanya yaa begitu. Kalau nggak pemeran utamanya yang kaya, yaa pemeran utamanya miskin tapi nanti jadi pacaran sama pemeran yang kaya raya. Jadi ada deh adegan main-main di kapal pesiar, ngerayaan ulang tahun dengan traktir mentraktir, sampai ada yang beliin pacarnya mobil. Barang branded, gaya selangit. Padahal nggak punya duit. Terus pacaran itu kan harusnya nggak dilakuin sebelum nikah kan ya? *uhuk*

Terakhir, cerita cintanya nggak realistis. Hahaha, please nggak semua orang seberuntung geum jangdi. Nggak semua keluarga kaya raya punya anak yang belum nikah, terus tiba-tiba mau dinikahin sama ente. Hihihi. Emang sih jodoh mah nggak ada yang tahu kecuali Allah. Tapi kan kayaknya terlalu muluk yaa kalo kita tiba-tiba jadi menantunya jokowi? Atau Abu rizal bakrie? Tiba-tiba kamu yang lagi baca tulisna ini tubrukan sama anaknya pemilik perusahaan Djarum. Ya kecuali doa nya kuat aja gitu.

Udah ah lima aja yang saya babarin, nanti kalo kebanyakan, blog saya di block sama para pecinta drama korea, hehehe. Saya juga baru belajar menjauhi, kadang gatel sih pengen nonton. Sebelum ngelahirin khalif, drama korea yang sempat saya tonton adalah Angry Mom. Sementara sesudah melahirkan saya sempat menamatkan Descendant Of The Sun. Pengen nonton beberapa suggest dari temen, tapi inget 5 dampak negatif barusan jadi nggak download-download. *nggak ada kuota kali*


Drama korea memang sangat menghibur. Disana juga banyak pelajaran yang bisa kita ambil. But Sorry to say again, kalau mau lebih baik kenapa harus mendekatkan diri sama yang negatif? Semoga saya bisa istiqomah memilah dan memilih mana tontonan yang bermanfaat. Ato kali-kali ada gitu drama korea edisi ramadhan biar para aktrisnya pakai jilbab :D

Sebenernya sih bukan cuma drama atau film korea yang memiliki dampak negatif seperti yang saya jabarkan diatas, banyak drama seri Indonesia, Turki, India, dan negara lain yang juga punya dampak negatif. Tapi saya coba jabarkan drama dan film korea karena memang hallyu ini kan sedang menerpa Indonesia :)

Semoga bermanfaat! ^^

Sumber gambar 
:https://doubleddodewii.blogspot.co.id/2015/05/foto-ketika-idola-kpop-cantik-berhijab.html?showComment=1471790803311#c6226965145416512533

Comments

  1. wkwkwkw aku g demen korea biasa aja seh...tapi kalau liat pakai ala Indonesia gini lucu juga xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, jadi kepikiran nih bikin postingan meme drakor pake budaya Indonesia :D

      Delete
  2. Hahaha.. Aku ga pernah kecanduan drama Korea. Pernah nonton tapi gak ngefans. Cuma nonton sesekali pas dulu itu Geum Jandi & Full House. Apalagi nonton 20 jam? Waduuh... Ga punya waktu utk nontonnya. Untung udah insyaf ya neng. Kalau alay alaynya sama artist Korea, udah ga cocok dgn usiaku. Dulu alay pas SMP sama artis2 mandarin. Makanya heran juga liat emak2 penggemar film Korea yang alay, ngefans banget dgn artist Korea. Keliatan kayak terlambat dewasa. Apalagi adegan kiss2nya itu di skrinsyut lalu diupload ke medsos. Duh, duh, duh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ngacung duluan, deh! hehehe gak perlu ditunjuk alay kayanya aku akan ngaku sendiri kalau aku alay :)
      Mungkin memang aku ini terlambat dewasa, ya mbak. tapi gpp deh.. so far aku happy, suami , anak, dan kerjaan juga tetep keurus. Alhamdulillah :)

      Delete
  3. Aku pecandu drama korea mak tp sisi negatuf yg dibilang itu bisa di filter kok. Penonton Indonesia cukup bijak kok menyikapi mana yg pantas dan mana yg ga pantas ditiru. Tinggal balik ke pribadinya masing. Idol holiwut ga cuma film dan dramanya yg vulgat tp jg lebih bebas gaya hidupnya dari korea. Kenapa yg diangkat cuma korea ya mba? Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mak, kalo baca sampai akhir pasti tahu deh alesan saya kenapa ngebahas drama korea :)

      Delete
  4. Aduh senegatif apa sih nonton Korea? Kyk yg dosa besar bgt. Saya pecinta drama Korea, saya rasa org2 dewasa yg ntn Drakor bisa ngebedain hal positif n negatif Dr sebuah tontonan. lagian gk melulu isinya ttg percintaan kan atau adegan2 fulgar di setiap scene,kyknya sampe lebaran monyet juga gk bakalan ada Drakor edisi ramadhan mbak.saya sih mending ntn Drakor dari pada ntn acara tv yg penuh setingan n suka buka aib2 orang. Tontonan begitu saya rasa lebih berbahaya dan mendekati mudharat.

    ReplyDelete
  5. Aduh senegatif apa sih nonton Korea? Kyk yg dosa besar bgt. Saya pecinta drama Korea, saya rasa org2 dewasa yg ntn Drakor bisa ngebedain hal positif n negatif Dr sebuah tontonan. lagian gk melulu isinya ttg percintaan kan atau adegan2 fulgar di setiap scene,kyknya sampe lebaran monyet juga gk bakalan ada Drakor edisi ramadhan mbak.saya sih mending ntn Drakor dari pada ntn acara tv yg penuh setingan n suka buka aib2 orang. Tontonan begitu saya rasa lebih berbahaya dan mendekati mudharat.

    ReplyDelete
  6. 1. menonton Aurat orang lain
    Drama Korea gak perlu jadi kambing hitam. Nyalain TV nasional juga udah penuh aurat itu.. Atau gak usah jauh jauh.. silahkan nongkrong di mall, banyak berseliweran tuh mereka yang pake hot pants :)

    2. Adegan minum minum
    Protes kebiasaan minum di Korea itu sama aja dengan protes kebiasaan perayaan 17 agustusan di indonesia yang hampir selalu ada balap karung dan tarik tambangnya. Namanya juga tradisi.

    3. Di drama korea ada yang pake jilbab? seriusan? wah aku ketinggalan dong.. masih inget gak judulnya mbak? :)
    Ingat, korea bukan negara muslim. Kita mau ngomong sampe berbusa juga mereka gak akan ngerti tentang aurat.

    4. Soal memperlihatkan gaya hidup mewah mah gak cuma di drama korea. Coba intip sinetron indonesia. Anak SMA ke sekolah pada bawa BMW, atau FTV deh.. plot ceritanya juga buanyyyaaakkkk yang tentang si miskin dan si kaya.

    5. Namanya juga dramaaaaaaa -_____-

    Mengutip kalimat salah satu teman saya,
    " Yang namanya tontonan, buku, musik, itu tergantung penikmatnya. Kalau semua dianggap dosa, gak bakal ada karya apa apa di dunia ini"

    Piss yo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk no.3 judul dramanya "i order you". Kalo nggak salah, di scene pemeran utama pria lagi nyeritain dia lomba masak, Ada juri perempuan pakai jilbab :)

      Delete
    2. Untuk poin lainnya saya ngerti koo mba. Semua hal tergantung kita menyikapinya, kalau saya sih memilih untuk menghindari ketimbang memilah dan memilih hasil dari apa yang saya tonton :D

      Delete
  7. Semangat Teh! Ada Khalif yang unyu-unyu untuk ditonton, bisa mengalihkan dunia malahan :) hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh, ngevideoin sendiri nonton sendiri. Seruuu :D

      Delete
  8. semuanya kalo berlebihna jd ga baik ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, Allah juga nggak suka kan yaaa sama yang berlebih-lebihan. Kecuali berbuat baik :D

      Delete
  9. walah...berani juga mbak nulis ginian. salut.

    jangankan film/serial, saya malah udah menjauhi musik segala mbak. paling musik yang ada di film kartun anak.

    ingat umur lah saya. hidup juga cuma sebentar.

    kalo nonton tv nonton yg dokumenter. hehe...

    semoga mbak senantiasa istiqomah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, saya masih suka nonton TV mba. Tapi nggak sesering dulu, hehehe. Kalau musik, masih belajar buat dengerin lagu-lagu nasyid. :D

      Delete
  10. Wah Amy ernah ngefans sama Ahn Jung Hwan, ya? Waktu itu dia emang fenomenal banget. Aapalagi pas mereka ngalahin Italia. Masih kebayang dong tampang-tampang macho Italiano itu pada baper dikalahkan kuda hitam dari Asia hihi... Sampai-sampai Ahn Jung Hwan dipecat dari klubya di Italia sana. Cowok juga bisa baper ternyata, ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi, teteh apal banget namanya. Kalau saya mah cuma tau sekilas-sekilas. Tapi yang pas maen di worldcup itu nggak tau kenapa kebawa perasaan banget. :D :D :D

      Delete
  11. Lucu banget edisi hijrahnya, klo beneran cakep deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, mari kita berdoa semoga Allah memberikan hidayahNYA. :) Aamiin..

      Delete
  12. Seriussaan deh teh Amy.
    Ini aku tonton untuk refreshing.

    Heeheee...emakemak butuh pelarian.

    Lalu saya cari hikmah dari setiap tontonan.
    Mencoba lebih peka dengan apa yg terjadi di sekitar kita.

    *uhuukk..

    ReplyDelete
  13. Menurut aku mengada-ada banget alasannya.

    ReplyDelete
  14. Kayaknya aku perlu dirukyah nih penuh dosaaa������

    ReplyDelete
  15. Saya blum pernah nonton drakor...
    Kayanya yg suka liatin aurat & adegan minum2 bkn cmn drakor aja ya...

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah ndak keranjiangan banget, meski dulu sempat suka juga sih.. hehe.. Setelah nikah, kalo ketauan suami ngeliat, pasti langsung dimarahi. Btw, krn temenku bnyak yg drakor holic, saya izin share ya mbak..

    ReplyDelete
  17. Saya gak doyan nonton drakor. Lelah karena berjam jam. Gak ada waktu. 😊

    ReplyDelete

Post a Comment